Mau Ngapain Setelah Ini?


Akhirnya gue udah bisa bernafas panjang karena UN udah selesai. Itu artinya, masa-masa nganggur telah tiba. Maksud gue liburan. Gue udah bisa tidur larut lalu bangun siang tanpa harus ke sekolah. Bisa nonton film berjam-jam. Bisa main laptop seharian sambil kayang. Inilah kebebasan yang sesungguhnya bagi pelajar. Dan abis USM STAN nanti, gue akan liburan ke Semarang. Mengistirahatkan otak yang hampir ngeleg gara-gara ujian. Titip Makassar ya.

Ternyata setelah menjalani hidup sebagai pelajar yang musti pakai seragam 12 tahun memberikan gue kebiasaan tersendiri, yak bangun pagi. Walaupun sekarang kondisi dan suasananya udah beda, entah kenapa bawaan masa-masa sekolah masih lengket sama daily life gue.

Beban-beban ujian di sekolah udah selesai, itu artinya gue ngga usah lagi repot-repot ngurusin materi yang belum dipahami, ngga perlu lagi tambah jam les buat ngejar materi, dan yang paling penting gue udah ngga perlu lagi ngerjain tugas-tugas sekolah yang dateng seenak jidat.

Terlepas dari itu semua, gue sebenarnya masih dibebani sama USM STAN tanggal 23 April nanti. Belum lagi SBMPTN. Gue makin kesini makin nyadar kalo wish tahun baru gue ngga work sama sekali. Sia-sia usaha gue nonton pesta petasan dari lantai 9 sambil make a wish tahun ini segala macam kesuliatn ujian bisa berkurang sedikit.

Gue bimbang sama tawaran-tawaran orang-orang terdekat gue. Temen, keluarga, dan handai taulang yang lain. Temen-temen pada ngajakin kuliah di kampus negeri bergengsi semisal UNAIR dan ITB, gue mikir UNHAS yang se-pulau ama kita aja susah lu masukin apalagi kampus luar Sulawesi yang notabene seleksi masuknya ketat. Jagoan instan?

Sebagai pelajar yang beruntung bisa daftar SNMPTN tahun ini, gue memanfaatkan kesempatan ini dengan bijak. Gue milih jurusan yang ga muluku-muluk, juga ngga populer-populer banget. GEOFISIKA. Peminat kurang, daya tampung banyak, dan prospek kerja juga lumayan. Realistis aja sih, gue ngga suka mapel IPS, gue juga ngga suka mapel BIOLOGI, apalagi yang teorinya banyak. Gue lebih suka menganalisa, mengamati, menalar lalu menghitung, apa aja yang berhubungan sama angka-angka, itu gue suka.

“Lah terus kok nge-blog? Emang suka sastra? Itu kan teori”, Ngga!

Ketika lu orang nanyain ini, gue refleks jawab ngga. Kenapa? Anak introvert ga tau harus curhat kemana. Curhat ke orang tua malu, curhat ke temen takut rahasianya di sebarin, curhat ke pacar? Ga punya. Serba salah. Makanya unek-unek gue yang bermanfaat ini gue terbitkan di blog. Kali aja Kevin Anggara ngelirik gue lalu menjadikan gue pacarnya. Azeek!

Yaa seputar itulah kira-kira problema gue tentang kampus negeri yang notabene dapet pengaruh teman-teman se-angkatan.

Bertolak belakang dari itu semua. Keluarga gue malah nyuruh gue sekolah di kampus kedinasan atau minimal di kampus swasta . Alasannya sempat bikin gue ngga ngerti. Biasanya orang tua mati-matian pengen nyekolahin anaknya di sekolah/kampus negeri karena biayanya lebih efisien. Sebenarnya bukan karena pelit, tapi lebih ke arah gengsi. Masa iya anak berprestasi nuntut ilmunya di yayasan? Swasta. Ga lulus negeri?.

Orang tua gue lebih milih ngampusin gue di swasta karena satu alasan, mereka pengen banget gue kerja di perusahaan. Kampusnya apa? Universitas Bosowa atau Politeknik Bosowa. Gue disuruh milih salah-satunya. Setelah searching tentang kampus dan jurusannya, gue milih masuk POLTEK BOSOWA Jurusan Teknik Mekatronika. Jadi nantinya lulusan dari UNIBOS atau POLTEK BOSOWA ini ada yang bakal langsung dimasukin kerja di unit-unit BOSOWA. Walaupun nanti lulusannya Cuma ahli madya. Gue sempet mikir dua kali saat ditawarin itu sama orang tua. Lalu akhirnya gue mikir bagus juga sih, yang penting dapet kerja dulu. Nanti dah pas udah kerja bisa biayain diri sendiri baru lanjutin kuliah Strata satu.

Gue jadi mikir buat apa sekolah di kampus bergengsi kalo ujung-ujungnya jadi penganggguran, ga tau mau kerja apa. Toh pada akhirnya semua pengen punya kerjaan, pengen punya pengahasilan sendiri.

Saat gue kecil dulu, cita-cita gue ngga jauh-jauh dari: DOKTER, PEMADAM KEBAKARAN, PILOT, POLISI. Tapi seiring berjalannya waktu, ternyata kemampuan dan pemikiran gue udah mulai ngga sejalan.

Gue ngga niat lagi jadi dokter semenjak banyak doktrin-doktrin yang meracuni fikiran gue. Gue punya imajinasi sendiri seandainya gue jadi dokter beneran. Gue takut saat gue abis ngoperasi orang, terus orang itu meninggal dan protes ke gue dalam mimpi. “Kamu kenapa ngoperasi saya ga baca bismillah dulu?”. Kan berabe.
 
Mau Ngapain Setelah Ini?

Itulah kalimat yang bakal muter-muter di kepala gue beberapa bulan kedepan. 


See u on top guys!

Ngga Selamanya yang Populer Itu Baik

 
Melihat fenomena yg terjadi saat ini terkait dengan siswa SMA kelas XII yang bentar lagi akan meninggalkan masa-masa indahnya, katanya...

Gua cuma mau sedikit berpesan sebagai senior yang pernah ngalamin hal yang sama di posisi kalian. Kalian pasti berada dalam kebimbangan, dimanakah kalian akan melanjutkan pendidikan (Bagi yg ingin kuliah). Dan jurusan apa yg kalian rasa cocok buat mewujudkan cita-cita kalian. Gak ada salahnya kalian berkeinginan tinggi. Gak ada salahnya milih jurusan ternama.

But, satu hal yg harus kalian tahu bahwa terkadang ekspetasi gak sesuai dengan realita. Therefore, kalian juga harus pikirin baek-baek keputusan yg kalian buat. Lu harus intropeksi diri sebelum milih jurusan yg 'wow' kata orang. Jangan sampai cuma karena kagum dengan prospeknya kagum dengan kepopulerannya, paling banyak di bicarakan orang, maka kita juga ikut ikutan ngambil jurusan tersebut, padahal dalam hati kecil tumbuh perasaan tidak mampu untuk menjalani atau bahkan lulus di jurusan tersebut. Apa kalian bisa jamin kalo kalian lulus misalnya di salah satu perguruan tinggi negri terkenal dengan jurusan yg terkenal juga kalian akan langsung dapat kerja nantinya ? Wallahu A'lam. Gak ada satupun yang tahu.
 
Gua tegaskan disini bahwa ga ada jurusan yang terbaik dan ga ada jurusan yang terburuk, baik tidaknya itu tergantung loe nantinya yg jalanin. Rezeki mah di atur ama yg di atas. Mungkin ada yg terbaik, tapi bisa saja itu hanya pencitraan yg gak kita tau apa kekurangan dalamnya, siapa yang tahu kan ? Buat apa dibuat suatu jurusan kalo jurusan itu memang gak baik? So, pilihlah dengan bijak guys, jangan ikut ikutan.

Kalian gak usah takut berpisah ama soulmate kalian di SMA, gua ngalamin sendiri diangkatan gua banyak geng-geng (terutama geng cewek) yg akhirnya pisah karena beda beda perguruan tinggi. Dunia ini masih luas, jangan jadi katak dalam tempurung, perluaslah jaringan pertemanan, bukan berarti gua suruh kalian lupakan sahabat kalian di SMA tapi gua yakin kalian akan merasakan betapa sulitnya lagi bertemu sahabat kita kalo kita udah kuliah, kalian akan sibuk dengan urusan perkuliahan masing-masing, gua yakin itu. Satu universitas saja bahkan kami jarang bertemu apalagi yg udah beda.

Dan satu hal lagi, jangan terlalu ngarep lulus SNMPTN. Boleh kalian ngarep tapi kalo cuma itu satu- satunya harapan kalian buat lanjut, kalian akan sakit hati banget kalo liat hasil yg gak sesuai dengan harapan, jangan kira dengan perfectnya nilai rapor kalian, kalian udah merasa pasti lulus. No no no. Standar nilai rapor tiap SMA di Indonesia beda-beda guys. Bisa saja kita juara 1 di Sekolah kita , namun kita kalah dengan juara umum 5 nya sekolah di luar sana yg memang terkenal hebat. So, satu satunya jalur yang gua rekomendasiin buat lulus di PTN yg loe idam-idamkan adalah jalur SBMPTN. Why ? Karena disini loe benar benar bisa ngeliat apa loe pantas masuk di jurusan itu ato gak, tergantung usaha loe. Dan gua ngalamin sendiri hal itu. Gua lulus SBMPTN pilihan ketiga di Unhas jurusan budidaya perairan.

Awalnya gua ragu, gua baru pertamakali dengar ada jurusan budidaya perairan. Apa itu ? Gua pikir mungkin jurusan yg urus pengairan ato irigasi sawah ato PDAM dan sejenisnya lah. Padahal jurusan yg gua idam-idamkan ialah teknik informatika, ilmu komputer, teknik multimedia dan jaringan dan sejenisnya lah yg berhubungan dengan komputer. Krn gua pikir saat itu gua ingin jadi CEO Teknopreneur besar kayak Bill Gates, Mark zuckerberg dll.

Gua liat jurusan itu hanya dari satu sisi aja. Gua cuma liat prospek kedepannya aja, gak ngeliat bagaimana di dalamnya. Belakangan ini akhirnya gua berayukur kenapa gua gak masuk di jurusan itu karena emang gua gak mampu dengan hitung-hitungan dan sakit kepalanya anak teknik informatika karena kesalahan program komputer misalnya. Dan akhirnya gua sadar alasan Tuhan meluluskan gua disini ialah karena Ia maha tahu apa yang terbaik bagi hambanya.

Sebaik baik rencana kita lebih baik lagi rencananya Tuhan buat kita. Budidaya perairan yg selama ini gua kira ternyata bukan kayak gitu, Ternyata jurusan ini luar biasa, jurusan ini tenyata bagian dari perikanan. Dan asal kalian tahu bahwa jurusan perikanan adalah jurusan yg kurang peminat namun dengan prospek yg cukup besar. Betapa tidak, gak usah terlalu muluk, Indonesia adalah negara kepulauan, sekitar 65% wilayah kita adalah lautan sisanya daratan. Dan kekayaan laut kita itu sangat melimpah. Bukan hanya ikan saja, tapi juga makhluk hidup lain yg hidup di dasar laut kita masih banyak yg belum dimanfaatkan potensinya.

Itulah makanya negara negara lain kek RRC sama Philipina datang mencuri ikan di perairan kita, krn mereka sadar, bahwa ikan kita itu sangat melimpah. Dari 7000 spesies ikan di dunia, 3000 spesiesnya ada di Indonesia. Negara kita berada dalam wilayah segitiga terumbu karang dunia. Terumbu karang kita adalah yg terbanyak di dunia. Dan masih banyak lagi fakta potensi kelautan dan perikanan indonesia (selanjutnya cari sendiri). 
 
Nah yg jadi masalah disini ialah, semua potensi yg gua sebutin di atas itu masih kurang dimanfaatkan . Oleh karena itu negara kita sebenarnya butuh sarjana-sarjana kelautan dan perikanan yang ahli sehingga bisa memanfaatkan potensi tersebut dan ini masih banyak yang belum sadar akan hal itu, makanya kurang yg minat.. Mereka sebenarnya bukan gak minat dengan jurusan ini, tapi mereka hanya belum sadar dengan semua hal ini seperti juga saya waktu SMA dulu. Dan bukan hanya bidang perikanan. Bidang peternakan pun, pertanian, kehutanan dan sebagainya punya prospek tersendiri. Kalian tahu sendiri lah, orang bilang tanah kita tanah surga. Itu menurut lagu. Dan itu benar, bersyukurlah kita hidup di negara ini yg meskipun masih banyak akan masalah namun apapun disini serba ada dan melimpah, buah-buahan, hewan, minyak bumi, semua sumber daya ada disini. Tinggal kita memilih apa yg nantinya kita akan manfaafkan dengan langkah awalnya memilih jurusan yg tepat buat itu.

Akhir kata, gua cuma bilang terima kasih udah baca curahan hati ini, mohon maaf jika ada yg tersinggung, gua gak punya maksud apa-apa disini. Gua pengen kalian sadar bahwa gak selamanya yg paling banyak di bilang baek oleh orang-orang itu benar-benar baek. Fighting dan semoga kalian lulus di PTN favorit kalian masing-masing! Kalo ada yg mau konsultasi tentang jurusan atau tentang jalur masuk PTN silahkan. Insya allah saya akan bantu layani. Wassalam.

Written by Andi Rizaldi Akbar 
 
*Kalo mau ngestalk dia, klik aja tulisan merahnya.

------------------------------------------------------------

Gue bingung harus ngasih judul postingan ini apa. Tapi satu hal yang paling mendasar dari tulisan senior gue ini adalah jangan ikut-ikutan nimbrung dengan espektasi orang lain.

For example nih, lo dengan PD-nya milih jurusan dengan peminat bejibun di SNMPTN cuma karena ngandelin nilai raport lo yang bagus-bagus. Cuma karena apa? Gengsi. Tanpa mikir mateng-mateng kalo lo bakal diperhitungkan apa ngga. Boleh-boleh aja nilai Matematika lo 90. Tapi bisa aja nilai 90 lo itu ngga ada apa-apanya dibanding nilai 80 anak SMA unggulan semisal SMAK Rajawali, atau SMAN 17 Makassar (buat daerah Sulawesi Selatan, selain itu gue ngga tau).

Emang sih, panita SNMPTN ngga pernah ngasih kriteria pasti yang bakal diterima/lulus jalur SNMPTN, tapi yaa dari pengalaman kakak-kakak terdahulu sih mayoritas yang lulus adalah mereka yang emang punya jejak prestasi akademik baik di sekolah. Lah elu yang Cuma punya nilai matematika 76 dan ga masuk 10 besar di kelas, niat daftar jurusan Pendidikan Dokter di universitas top 10 Indonesia? Jagon instan? Gimana ceritanya.

Dan saat pengumuman tiba, lo fail. Makan tuh gengsi. Dan akhirnya kepikiran buat mengakhiri diri nyebur di kali pinggiran kota.

Gue punya temen, namanya Gerry Tella Salurante. Dia sekarang kuliah di PKN STAN jurusan D3 Bea Cukai. Lulus SMA 2016. Dia pengalaman ditolak alias ngga lulus SNMPTN, padahal dulunya sekolah di SMAN 17 Makassar. Sekolah favorit di daerah gue (Sulawesi Selatan). Karena saking niatnya pengen kuliah, dia ngandelin kemampuannya bener-bener lewat SBMPTN. Hasilnya apa? Dia lulus USM PKN STAN D3 Bea Cukai, lulus SBMPTN jurusan Akuntansi Universitas Hasanuddin, dan lulus juga di D3 LLU (Air Traffic Control) ATKP.

Heran? Sama. Pepatah yang sering gue denger bener-bener terbukti, usaha ngga pernah menghianati hasil. Btw, kak Gertel keren banget. Hehe.

Gue sih tahun ini ngga muluk-muluk. Gue ngga ngarep lulus SNMPTN karena emang gue ngga pinter-pinter amet. Cukup nyiapin diri aja lewat SBMPTN. Mangatse!!
 
Ngga selamanya yang populer itu baik . Kenapa? Bisa aja PHP ya kan. 

See U good people :))

Double Trouble


Ada sebuah quote yang pernah, bahkan selalu gw denger. Kalo gak salah bunyinya kek gini :

“Hidup memang penuh masalah, daripada susah, mending senyumin aja"

Gw salut banget ama yang bikin itu quote. Dia dengan gampangnya memudahkan hal besar yang jelas-jelas susah, dan lebih gilanya lagi, kita malah disuruh senyum. Ini maksudnya apa ? Gw mikir kek gitu awalnya.

Seiring umur gw mulai bertambah, sedikit demi sedikit gw paham maksudnya. Saat masalah mulai datang, kebanyakan orang pasti menanggapi dengan emosi negatif semacam marah, jengkel, dengki, sampai dendam-dendamnya dibawa semua. Dan yah, ini termasuk gw, ketemu masalah, boomm, gw meledak kayak bom cuma kebetulan gak berasap. Entah mengapa sangat susah mengendalikan amarah saat gw lagi ketiban masalah.

Tapi tidak untuk sebagian orang. Sedikit dari kita tetap bisa lolos dari situasi ini. Mereka bisa tetap dengan tenang menghadapi masalah. Meskipun datangnya bertubi-tubi, mereka tuh kek selow aja keliatan. Warbyazah lah menurut gw. Pengendalian diri yang sangat hebat, serta kekuatan mental diatas rata-rata. Meskipun gak sedikit dari mereka yang cuman pake topeng, kelihatannya doang yang setrongg, dalamnya ancur terburai oleh bakteri. Pas ditanya “lu kenapa ?” Biasanya sih dijawab, “gak papa kok J” *padahal matanya udah bengkak abis nangis semalaman* yakalee, cewek banget.

Memang gak mudah biar kita bisa senyum terus dikala masalah nongol. Coba lu banyangin, saat udah kelaparan tengah malam, lauk di dapur udah abis, cek kulkas hanya ada kristal es doang, mo ke warung buat beli indomie duit gada, Jangankan kepikiran buat senyum, mikirin buat makan aja susah. Atau saat lu lagi asik-asiknya streaming film, tiba-tiba koneksi macet, listrik padam, pc lu rusak, fix lu dikutuk soalnya kerjaan lu lucknut.

Itu mungkin contoh kecil dari banyak masalah-masalah yang bertebaran di muka bumi ini, menunggu lu lewat, gak sengaja lu injek, akhirnya ikut nyangkut kedalam persoalan hidup lu. Ini masih mendingan kalo enggak sengaja lu injek, dalam kasus lain kalo lu emang niatnya buat nambahin susah *baca: cari gara-gara* itu emang lu nya yang kampret -_-. Lagian juga ni yah, masalah kan dihadapi, dihindari boleh sih, play safe aja, tapi jangan lari, meskipun problema dan solvingnya kadang kala gak sesimpel bacotannya om super luigi, tapi yah, setiap tuhan memberikan kita masalah, pasti Dia juga menurunkan solasinya, ehh solusinya. 

Well, another answer that I got from the craziness of life are my God (idk with your God) is always gives us some problem either with the conclusion. Dan biasanya, masalah itu kadang mirip-mirip. Bahkan, kadang kala malah mirip beneran sama masalah yang sebelumnya. Satu lagi, ketika masalah come up, gw yakin pasti ada kebahagian setelahnya. 

Begitupun sebaliknya, jangan terlalu ngelunjak kalo lu lagi bahagia. Setelah senang-senang lu berlalu, the problem will attack :3 hahahahaha. Contoh kecil lagi nih, lu party bareng temen-temen setelah lama baru kumpul lagi, happy abis lah, enjoy sana-sini, senggol kanan senggol kiri, gak sengaja senggol vas bunga limited edition koleksi berharga punya emak.. MAMPOSSS, *belum lagi bersih-bersih abis acaranya*. 

Atau contoh lain, lu hobbynya traveling, keliaran sana-sini biar tampil kekinian di sosmed, nyari spot-spot yang ajib buat foto cembung sambil liatin hape. Happynya sih lu bisa capture your best lah, tapi sekalinya lu balik ke rumah, lu kehujanan, ban motor lu meletup, bensinnya abis lupa lu isi, lu stuck motor sambil ujan-ujan kek orang bego mana gada yang mau bantuin lagi, sampainya di rumah tiba-tiba lu nge-drop, dan terbaring kaku selama sepekan penuh. Ini bukti dari prinsip gw tadi, abis masalah, terbitlah ketawa. Harus selalu ada pengorbanan yang musti lu lakuin untuk sebuah kebahagian lu pengen lu capai. Begitupun sebaliknya, dibalik kebahagian dan kesenangan lu, sebuah masalah pasti mengintai.

Kayaknya intronya kepanjangan deh, well gw cuman mau bikin catatan lepas nantinya bakal jadi novel yang isinya masalah semua, wkwkwkwkw. Dan yah, I can told you anyway, because it already happen to me. Beberapa hari yang lalu, gw dalam fase berbahagia, karena Doi ngajakin ketemuan. Setelah lama menjomblo, sampai dikata-katain galauers sejati ama empunya blog *kampret lu jii’* akhirnya gw gak jomblo lagi *aseeeek* soalnya ada seorang cewek yang entah kesambet apa, pengen nerima gw tanpa banyak cincong dan bacot. Kita janjiannya pagi, dan yah... Seperti biasa, gw bangunnya malah kesiangan. Sekalinya gw berangkat, malah mendung, gerimis, mulai rintik dan gw berakhir kehujanan. Perjalanan yang tadinya paling lama 30 menit doang, malah menjadi 3 jam karena gw musti singgah di berbagai tempat untuk berteduh. 

Walhasil, kita janjiannya pagi, akhirnya malah ketemu pas sore. Doi jadinya ngamox -_- dan marah-marah gak karuan. Yakali doi udah nungguin dari pagi dan gw baru nongol pas sore.

Sebagai pacar yang baik dan tidak makan sabun, gw pastinya ngajakin doi makan. Kita sampai di warung batagor favorit gw. Namun sialnya, gw lupa kalo batagor disitu super pedas. Doi gak kuat sama yang pedas-pedas dan doi juga punya penyakit sejuta umat yaitu penyakit maag. Mau gak mau batagornya dia bungkus. Berhubung gw orangnya baik, gak tegaan dan selalu pengertian, batagor semangkuk gw pesen lagi soalnya masih lapar *hah? Lapar apa doyan manx :v* doi cuman geleng-geleng menanggapi napsu makan gw yang gak terkontrol. Setelah doi, ehh maksudnya gw selesai makan, kita berangkat ke warkop tongkrongan doi.

Karena tempatnya rame, dan disitu banyak temen-temennya doi. Awalnya gw agak grogi dan memilih jadi bocah smk a.k.a sudah-makan-kaborrr. But when I look it clearly for a few second, the poeples seems don’t really care about me. Lagian gak enak juga ma doi, baru ketemu bentar masa gw udah main kabar-kabor aja. Setelah gw pesan kopi susu biasa buat tester, well.. Rasanya kagak terlalu oke sih buat gw. Soalnya gw selalu minum kopi vietnam di warkop langganan gw yang disajikan dengan teknik expresso, makanya lidah gw terlatih buat nikmatin kopi pekat. Bodo amatlah :3 yang penting minum kopi biar gak pening sambil ketawa-ketiwi bareng doi.

Meskipun doi agak kecewa karena gw datangnya telat, katanya masih pengen lama-lamaan dikit. It’s seems okay right now, I don’t see any problem more. Karena hari dah mendekati maghrib, doi harus pulang jadinya gw pamit dan pengen langsung balik kerumah. Ditengah perjalanan, entah mengapa gw kepikiran buat kagak langsung nyampe rumah, pengennya ketempat lain dulu. Jadilah gw ke warkop langganan, kali aja penghuni warkop yang lain udah pada stand by pantengin hape atau lepy masing-masing.

Setelah motor gw parkir, biasanya gw nyante di sofa dlu sambil merokok atau cek-cek notif sekalian main game baru pesan kopi. Tiba-tiba bunda nanya, “lu udah jenguk bapaknya guru lu ? Udah dirawat di rs dari kemaren. Katanya penyakit diabetnya kambuh ” gw kaget sekaligus jengkel. Padahal baru aja ketemuan ama doi, tau-tau bapaknya abang yang notabene juga kakek gw, di opname di rs. 

Okay, setelah kopi gw abis dan bayar, gw langsung balik kerumah, niatan buat mandi air hangat karena perasaan gw udah mulai aneh, soalnya tadi abis keujanan. Setelah mandi dan pakaian, gw matiin lampu kamar berharap bisa beristerahat dengan tenang, ehh.. Emak ketok-ketok pintu kamar, lalu masuk dan bilang “adek sepupu lu tadi masuk di puskesmas, perasaan emak juga kurang fit, besok mau berobat, jadi lu aja yang jenguk sono”. Booommmm, gw meledak. Baru aja gw happy, ehh gada angin tapi emang hujan sih, adanya kabar tidak menggembirakan semua yang muncul, fakkkk -_- dari kakek, emak, adek sepupu, semua gada yang sehat njirr.

Seketika gw berangkat ke puskesmas. Waktu gw sampai, dia udah setengah sadar, gw liat udah ada selang yang masuk ke lobang idungnya. Gw panik, soalnya doktrin sinetron-sinetron *lucknut* yang biasa gw nonton waktu masih kecil mengajarkan gw, kalo ada tabung besar lalu selangnya udah masuk ke idung atau ada mangkuk yang nutupin mulut itu pertanda sakitnya parah, di tambah lagi kalo udah ada alat pendeteksi detak jantung yang bunyinya, “titt.. Tiiittt.. Tiiittt.. Tiiiiiiiiiiitttttttt” yang pastinya semakin memperkeruh suasana. 

But fortunetly, cuman selang dan tabung oxygen kecil di kamar inapnya. Gw baca do’a-do’a dan surat-surat pendek yang kebetulan gw masih ingat sambil mijit-mijit betis adek sepupu gw berharap ni bocah gak kenapa-kenapa. Di sela-sela gw mijitin adek, gw di chat ma doi, katanya doi meriang dan kena demam tinggi. Well, I’m fucked up, shit this moment. 

Suwetress dah gw. Kok bisa yah ? Again, kok bisa kek gini ? Mungkin lu udah sering nemu kejadian seperti ini di sinetron ato drama yang skenarionya udah disusun rapih ama produser dan penulis naskahnya. But trust me, when it’s happen to you, goddam sucks -___- 

Hikmahnya sih gada. In fact, gw nya doang yang kebetulan sial dalam skala 5.3R. Pen curhat aja sih, lagian akhir-akhir ini gw kehabisan bacol, ehh bahan buat ngetik. Gw jadi belajar hal baru, dan bisa lebih setrong menghadapai cobaan dari Tuhan. Saat kebahagian gw terletak pada hal-hal yang mungkin agak besar, semacam musti ketemuan sama doi, sepertinya gw musti turunin standart nya ke cukup bisa telponan ma doi udah bahagia banget. Yang awalnya baru happy kalo dapat Lil Nick ato Trixy treat*imma Castle Clash player :3*, mungkin gw turunin menjadi yang penting dapat legendary heroes asal gak ampas aka garbage heroes.

Buat penutup, kakak gw pernah kasih nasehat dalam bentuk cerita. Karena gw bukan re-teller yang baik, isinya lebih gak, mungkin bahkan kurang kek gini:

“Ada seorang penjual ikan salmon yang selalu export jualannya ke Jepang sono. Karena Indo dan Jepang gak dekat, ikan-ikan salmonnya selalu mati duluan sebelum sampe ke Jepang. Orang-orang di Jepang cuman doyan ma ikan yang masih seger, jadinya si penjual ini selalu rugi. Udah banyak cara dilakuin si penjual, mulai dari kasih es, kurangin jumlah ikan dalam satu packing, bahkan sampai bikin packing VIP yang isinya cuman satu ikan. Semua fail. Ikannya tetap mati begitu sampe ke Jepang. Si seller pun mulai dongkol dan berpikir buat stop jualan ke Jepang. Akhirnya dia nemu seller lain yang juga kirim-kirim ikan ke Jepang. Sarannya sih, coba masukin ikan hiu mini di dalam packingnya. 

Awalnya si seller gak yakin, secara ikan hiu + ikan salmon dalam satu packing = salmonnya habis. Namun karena udah buntu dan gada harapan lain, akhirnya dia coba trik tersebut dan sesampainya di Jepang, semua ikan masih hidup. Logika simplenya sih, salmon + hiu = salmon nya pasti kocar-kacir kabur dari hiu, dalam artian BERGERAK. So, Tuhan kasih kita masalah karena kita di tuntut buat bisa terus bergerak, tapi jangan anggap Tuhan tukang kasih ujian, lu pikir pengawas di sekolahan apa :v satu lagi, belajarlah bahagia dari hal-hal kecil. Bisa minum kopi di pagi hari itu udah lebih dari cukup kalo menurut gw, lu juga musti nemuin kebahagian kecil milik lu sendiri, karena kebahagiaan seseorang pastilah berbeda-beda”

Written by Nurul Al-Qadri

------------------------------------------------------------------

Bentar-bentar, keknya lama-lama yang bikin konten di blog gue pada ikutan absurd semua. Ikutan curhat, ikutan ngegalau, dasar jomblo. #sirikkk

Untungnya fakir asmara di dunia ini berkurang satu, selamat. Hadiahnya nyusul ya. 

Tapi........

Yang gue fikirin setelah ngedit tulisan ni orang adalah, “kok ada ya cewe yang mau dibegoin sama ni tuyul”. Sst, tapi ngga papa, kali aja dia lagi baik. Tobat, atau apalah. At least, biar dia ngga galau dan bikin tulisan galau yang bikin readers blog gue pada kabur. Galauer kalo baca tulisan galau bisa sekarat soalnya. Apalagi langganan blog gue mayoritas jomblo. 

*semoga pacarnya ngga baca. Aamiin.

Gue juga baru tau ternyata writer blog gue ini dukun. Kenapa ngga bilang dari dulu? Gue lagi banyak beban ni. Kali aja beban gue keberatan gegara didudukin jin. Qad, kalo lagi ngadain ruqiyah, undang priemer ya, ehe.

Oh iya, maaf bahasa tulisan kali ini agak kasar. Next day, gue bakal saring kata-kata yang lebih halus buat dibaca. Tapi tetep nyindir, ehe.

See u next post, salam blogger Indonesia^^

Life Is A Game



Bismillah ar-rahman ar-rahim.



Segala sesuatu yang baik awalilah dengan basmalah.

Yak, inilah tulisan pertama gua. Gua bukan penulis, tulisan ini mungkin agak berantakan, but it's original from true story. Sebuah tulisan lepas yang mungkin akan mengubah sejarah dunia. It's a real. Gak percaya? Baca sampai habis.

Oh ya, tak perlu berlama-lama intro. Disini gua akan membuka pikiran lu, sehingga lu sadar bahwa tulisan ini benar-benar tulisan yang bisa di acungi jempol kaki.

Gua gak pernah menyangka bisa berada di titik ini. Gua baru sadar, gua ini berada dalam sebuah 'game' berjudul 'kehidupan'. Tuhan adalah pencipta game ini, dan gua lah pemainnya. Tujuh belas tahun lebih gua menjadi player dan gua akhirnya menyadari bahwa gua udah berada di level medium. Why? Karena di level ini gua menjalani kehidupan yang agak keras dari sebelumnya. Salah satunya ialah menjadi seorang 'perantau'.

Yak, gua emang perantau, bukan perantau tki yang kek kebanyakan orang. Tapi gue merantau buat nyari ilmu di negeri orang. Nyari ilmu nyatanya gak mudah, tinggal di negeri orang juga gak gampang. Yang gua sesali adalah, gua terlambat sadar sehingga gua merasa gak bawa banyak bekal dari tempat tinggal sebelumnya buat nge-jalanin level medium ini.

And did you know? Musuh terberat yang gua hadapi di level ini adalah musuh besar yang bernama 'kemalasan' dan musuh itu.. Masya allah kuat banget. Gua sebenarnya tahu, senjata utama yang paling ampuh buat ngelawan itu adalah 'integritas' dan 'konsistensi' namun apa daya, gua kehilangan item yang paling berharga, yaitu 'support' dan 'motivasi' dari player lain atau bahasa kasarnya 'seseorang yang spesial' gitu.

I know, support emang gak harus dari seseorang yang spesial, support bisa datang dari siapa saja, bisa sahabat, bahkan dari orang tua kita sendiri. Gua bahkan berusaha bangkitin 'spirit' itu dengan kekuatan sendiri. Namun pada akhirnya, gua tetap jatuh dan merasa support dari 'the special someone' itu ternyata penting banget. Gua gak bisa berjalan sendiri, dunia ini terlalu luas bagi gua untuk jalani semua level yang ada.

Lepas dari itu, gua sangat bersyukur bisa berada di level ini. Betapa tidak, di level ini gua dapat banyak 'exp' alias experiences. Salah satu yang terbesar ialah 'ilmu'. Ilmu yang gua dapat sejak 2 tahun terakhir ini cukup banyak. Mulai dari ilmu akademis, ilmu bakat, wawasan, dan yang paling besar ialah ilmu kehidupan. 

Gua gak pernah menduga sebelumnya rencana tuhan. Rencana tuhan memang hebat. Salah satu pencapaian terbesar gua di tahun 2016 adalah lulus di perguruan tinggi favorit. Yah, universitas hasanuddin. And did you know? Gua baru tahu universitas itu waktu semester akhir di sma, ketika semua para 'bureng' sibuk-sibuknya ngejar nilai buat lolos di perguruan tinggi. Semua player pada saat itu nge-cheat. Halalin segala cara biar nilainya tinggi dan lulus di pt favorit. Dan apa yang terjadi? Gak lebih dari 20% angkatan gua di sma gak berhasil lolos di perguruan tinggi. Ini mengindikasikan bahwa, niat baik belum tentu bagus hasilnya jika caranya salah. And finally, pada waktu itu, gua juga ikut-ikutan sibuk dengan mereka. Gua pun bingun mau ngambil jurusan apa. Bakat gua apa. Gua pengen jadi apa. Jujur gua bukan orang yang visioner, yang punya tujuan dan cita-cita yang jelas di masa depan pada waktu itu.

Tiga minggu gua gunakan buat searching informasi tahu tentang jurusan apa yg akan gua jalanin, akhirnya gua tertuju pada satu impian, yang bener-bener gua impiin pada waktu itu ialah menjadi teknopreneur sukses seperti bill gates dengan microsoftnya ato mark zuckerberg dengan facebooknya. Akhirnya gua dapat jurusan yang tepat buat impian itu. Yah, teknik informatika atau jurusan ilmu komputer akhirnya gua pilih.

Di semester akhir itu juga gua baru sadar, bentar lagi gua akan bebas dari ikatan pemerintah. Apa itu? Yak, wajib belajar 12 tahun. Artinya bentar lagi gua akan bebas dari hari-hari penuh kekakuan. Bangun pagi selama 6 hari dalam seminggu, terus berangkat ke sekolah dengan mengenakan seragam, datang, duduk, belajar, makan di kantin, maen sama teman hingga akhirnya pulang ke rumah dan seterusnya selama 12 tahun ! Benar-benar siklus yang mainstream, namun ngangenin :'v

Selama ini mindset gua ternyata emang salah, entah dari lingkungan keluarga atau apalah, mind set gua waktu itu begitu sempit. Waktu sd ditanya buat apa sekolah? Buat pintar katanya, terus di smp ditanya buat apa sekolah? Jawabannya buat belajar, di sma ditanya buat apa sekolah, jawabnya buat kuliah di perguruan tinggi terus dapet kerja kalo udah tamat. Intinya sekolah biar jadi orang 'sukses' yah sebuah pemikiran mainstream pada masyarakat kita di kebanyakan daerah. Padahal arti dari kata 'sukses' itu masih banyak yang kurang paham. 

Sukses itu relatif menurut gua, kaya raya itu bukan indikator dari sebuah kesuksesan, anak kecil yang lahir dari keluarga kaya gak mungkin di sebut anak yang sukses.

Kalau lo punya impian dan cita-cita akan suatu hal, terus lo berusaha keras dan akhirnya lo berhasil mendapatkannya , itu baru gua bilang sukses.

Dan salah satu kesuksesan itu udah gua buktiin di sbmptn 2016. Kurang lebih dua bulan gua awali perantauan gua dengan mengikuti salah satu bimbel di kota makassar, karena pada saat itu gua rasa berharap lulus snmptn kek berharap jodoh turun dari langit, akhirnya gua bujuk ortu gua yang awalnya dapat penolakan karena keterbatasan biaya -_- namun dengan ridho allah dan ridho ortu akhirnya gua jadi masuk kesitu. 

Gua kesana sendiri, gak ada yang nemenin, ibu gua sedang sakit pada saat itu. Satu-satunya yang gua kenal disana ketika datang pertamakali ialah sepupu gua sendiri. Di banyak membantu gua dalam hal urusan mulai dari bimbel hingga akhirnya kuliah.

Akhirnya gua mulai masuk bimbel, gua bener-bener perlu adaptasi dengan lingkungan baru dan orang-orang baru. Untungnya gua bukan orang yang pemalu, gua ajak kenalan setiap orang yang baru datang, karena gua tahu, mereka juga berasal dari berbagai daerah, akhirnya teman gua banyak. 

Selama dua bulan gua tinggal di asrama mahasiswa unhas, gua belajar mulai jam 7 pagi hingga jam 10 malam, namun tetap ada waktu istirahatnya. Tiap jam setengah 4 subuh di bangunin buat shalat tahajjud lalu tunggu waktu shalat subuh setelah itu olahraga pagi kemudian mandi dan masuk belajar. Siklus itu gua jalanin kurang lebih 2 bulan.

Satu kalimat yang buat gua bertahan pada siklus itu adalah 'sabar dan ikhlas'. Kalimat itu merupakan motivasi dari founder bimbel gua, yang merupakan wirausahawan muda yang udah sukses banget saat ini. Gua bener-bener sabar ngejalanin kedisiplinan di bimbel itu, terkadang muncul rasa malas buat belajar, namun ketika gua ingat bahwa ortu gua membayar gua buat masuk di bimbel ini bahkan ngutang, jadi gua sadar lagi buat terus belajar. Apalagi di pertengahan masa bimbel gua, hari pengumuman snmptn tiba, betapa sakit hati gua ketika gua buka dan yang muncul adalah warna merah alias gak lulus -_- pengumuman span-ptkin buat masuk di universitas islam juga gua gak lulus, bener-bener gua sempat putus asa, namun gua bangkit dan lebih semangat lagi belajar dari hari sebelumnya.

Singkat cerita, hari h sbmptn pun tiba. Gua bangun subuh dengan persiapan yang bener-bener matang, doa dan jantung ketar-ketir pun turut mewarnai hari gua. Gua tiba di tempat ujian, gua duduk dan memperhatikan orang di sekitar, suasana tegang pun hadir. Soal mulai di bagikan, dan gua mulai baca aturan mainnya, gua isi biodata lalu gua mulai baca soal. Gua mulai mengerjakan soal yg gampang dlu. Gua kerahin semua ilmu gua yang gua dapat selama gua bimbel, akhirnya waktu selesai dan ternyata. Dari 180 total soal yang ada, gua cuma bisa jawab 70 nomor. Bener² ngeri tuh sb, kalo gua disuruh buat ngulangin lagi, mending gua mundur aja. 

Pada waktu itu juga gua daftar di politeknik negeri ujung pandang (pnup), gua dapat info dari tentor gua, temen² gua juga banyak yang daftar. Pastinya, gua tetap incar jurusan teknik multimedia dan jaringan sebagai jurusan impian gua. 

Akhirnya gua pun ikut ujian, soal-soalnya gampang banget. Sumpah. Lebih susah soal un apalagi soal sb. Gua bisa jawab banyak soal. Dan benar, pengumuman pun tiba dan gua liat nama gua di daftar yang lulus. Namun sebuah kekecewaan muncul karena gua lulus sebagai cadangan -_- . Singkat cerita akhirnya gua dateng buat daftar ulang sebagai calon mahasiswa cadangan. Berharap masih ada kuota yang kosong buat gua, berjam-jam gua ngantri dan ternyata kuota benar-benar habis. Gua akhirnya pulang dengan perasaan kecewa, gua naik motor ke kost sepupu gua dan gua hampir kecelakaan karna gua menghayal selama di jalan. Betapa tidak, udah ketiga kalinya gua liat pengumuman di setiap jalur dan semuanya berujung nihil. Namun tetap baerusaha untuk sabar dan mengintropeksi diri kembali.

Ketika gua sampai di kost sepupu gua. Gua langsung tepar pasrah, dan gua baru ingat hari itu juga adalah hari pengumuman sbmptn ! Ini adalah kesempatan terakhir gua untuk liat pengumuman. Karna gak ada lagi jalur yang gua ikutin. Bisa loe bayangin betapa ketar-ketirnya gua saat itu. Sb adalah satu-satunya penentu gua kuliah tahun ato tidak di 2016, gua akan nganggur jika gua gak lulus. Ortu gua gak punya duit buat biayain gua kuliah di universitas swasta. Finally, gua pinjam hp sepupu gua, gua gemetaran sambil ngetik situs pengumuman sbmptn 2016, gua masukin nomor peserta gua lalu gua klik ok. Sedikit lebay namun fakta, gua bener-bener terharu sujud syukur ketika gua mengetahui gua lulus sb. Benar-benar hasil gak akan khianatin usaha. Usaha gua selama dua bulan di bimbel, banyak belajar dan berdoa, benar-benar sungguh maha pengasih allah yang maha melihat kesabaran gua. Gua akhirnya berhasil naik level dengan menggunakan item 'kesabaran' gua 😂

Itulah ringkasan pengalaman gua selama mulai dari pertengahan 2015 hingga pertengahan 2016 yang mungkin bisa diambil beberapa hikmah di dalamnya, bahkan tulisan di atas masih sangat ringkas, masih banyak cerita yang pengen banget gua ungkapin disini, tapi gua sadar, gua bukan tokoh terkenal yang dibutuhkan biografinya. Intinya gua cuma pengen menyampaikan melalui tulisan gua bahwa sebaik-baik rencana kita, rencana tuhanlah yang paling hebat. Buah kesabaran benar-benar manis rasanya. 

Peduli atau tidak, buktinya lo udah baca tulisan ini sampe abis. Oh ya, sebelumnya gua udah jelasin tentang impian gua masuk di jurusan komputer/teknik informatika, namun satu fakta tentang gua bahwa gua lulus di unhas jurusan perikanan prodi budidaya perairan. Apa itu ? Apa hubungannya dengan impian gua? Kaming sun tulisan gua selanjutnya.

Written by Andi Rizaldi Akbar


---------------------------------------------------------------------

Hello, readers! Gimana tulisan diatas? Dari kalian ada yang langsung tobat ngga? hehe. Btw, Andi Rizaldi Akbar itu kakak kelas gue di SMA. Pertamakali ngomong sama dia itu pas MOS SMA, tahun 2014. Gue ngga akrab-akrab banget karena emang gue ngga kenal dan jarang papasan di sekolah.

Oh iya, besok libur nasional. Berkah banget buat gue setelah bertahun-tahun ngga pernah nemu hari libur di februari selain minggu. Makasih ya, pak Jokowi. Lop dehh. Sebenernya, gue niat mogok bangun hari ini, kenapa? Karena hari ini hari ..... ah kalian tau kok. Tapi karena hari ini ada ulangan kimia, gue lalu mengurungkan niat suci gue itu. #savejomblo

Buat pelajar yang males kek gue, besok adalah hari yang berbanding terbalik dengan hari ini. Kenapa? Liburrrr. Seandainya ngga libur, gue harus ngafalin nama-nama ilmiah, ngumpulin lukisan, ditambah dapet tugas special dari guru basindo disuruh bikin Esai 2 macem. Esai ya, bukan Essai. Gue heran, kok cuma gue yang disuruh. Gue emang covernya pelajar, tapi gue lebih memilih nulis di blog ketimbang ngerjain tugas sekolah. Gue juga ngga tau bakat gue apa. Nulis cerita? Bukan. Nulis bagi gue cuma hobby. Gue hanya seorang pelajar yang suka beralay-alay di sosmed atau curhat di blog. Di sekolah? Gue cuma suka mapel hitungan selain itu ngga. Malah curhat ya.

Oh iya, thanks buat kak Ijalk (nama bekennya) yang udah mau nimbrung dimari setelah si galauer Nurul Al-Qadri. Don't forget to follow him on his sosmed, below!


Gue cuma tahu facebooknya, hehe. Silahkan tanya-tanya dia disitu. Kalo kalian nanya ke gue, salah alamat.

Baca juga : Anti Social Social Club

Jangan lupa pantengin tulisan-tulisan dia di Jomblo's Area  , atau kalian bisa klik di menu navigasi di atas. Ok jangan lupa like kalo kalian suka, komentar juga dibawah dan yang paling penting subcribe ke blog gue biar kalian jadi orang pertama yang tahu kalo gue upload postingan baru lagi. See u^^