Bolos (Break The Rules)


Semua pelajar udah pasti tau apa itu bolos. Bolos menurut persepsi gue adalah acara sakral dimana temen ngajak kita males malesan massal buat nggak ikut PMB, apalagi mapel yang ada rumus-rumusnya, hehe.

Anak-anak yang suka bolos punya banyak tempat eksekusi. Entah itu kantin, ruang olahraga, ataupun taman belakang sekolah. Siswa yang udah profesional dalam masalah bolos-bolosan udah nggak mempan sama hal-hal ini :
·         Pagar sekolah yang tingginya 3 meter. Pagar udah setinggi itu masih aja dipanjat. Entah apa yang ada di otak mereka.
·         Pagar yang ujungnya sengaja ditancepin paku atau pecahan beling, ngga jadi masalah buat mereka. Kayaknya anak-anak tipe ini bisa lolos tantangan ninja warrior :v
·         Ruang BK. Mendengar hal ini, udah pasti yang ada di otak kalian adalah “anak-anak yang sering masuk BK suka cari masalah”. Yaapp, ada benernyaa juga. Tenang, siswa yang suka bolos udah kebal sama kek ginian, diceramahiin guru BK paling masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Besok juga bolos lagi :v
Siswa yang suka bolos juga identik dengan ini, :
·         Nilai raport bobrok. Ini nggak usah ditanyain lagi toh mereka jarang ikut belajar. Nilai paling tinggi paling 70-75, nilai standar.
·         Seragam sekolah yang bebas dibentuk apa aja. Celana ketat,  baju diluar, dasi banyak coret-corenya, rambut ala-ala boyband korea, dan pake anting bahkan tatto. Dilirik dikit aja bikin ngeri. Tapi bagi gue, anak model beginian bikin ilfil.
·         Suka nyoret-nyoret tembok sekolah sesuka hati mereka. Tempat yang paling sering sih Toilet, tembok belakang sekolah juga :v


Tapiii......

Nggak selamanya siswa-siswa yang suka bolos itu bego dan males gan. Kebanyakan diantara mereka kreatif. Ada yang jago di bidang seni, entah itu ngegambar, main alat musik, ataupun joki balapan. Itu sisi positif yang mereka miliki. Jadi, anak-anak yang punya prinsip “peraturan ada untuk dilanggar”, break the rules, itu ngga selalu bisa dijudge “negatif”.