Hidup tidak berkembang? Mungkin Karena 'ini


Malas. Cuma lima huruf sih. Tapi efeknya? Uh, bisa jadi cerpen alias berhuruf-huruf panjangnya. Kalau ngga moger, si malas bikin tewas!

MALAS ITUUU...

Tidak mau bekerja atau mengerjakan sesuatu, ngga suka dan ngga ‘bernafsu’ buat ngapa-ngapain. Biasanya sih karena alasan capek dan bosan. Malas yang segan, karena monoton dengan aktifitas yang dilakukan. Malas yang ngga suka, penyebabnya karena kurang semangat atau ngga ada motifasi. Sedangkan malas yang tidak mau bekerja, biasanya disebabkan karena ngga punya planning hidup yang jelas. Kamu yang mana? Semuanya? Ini sih malas tingkat akut -_-
Pasti dong kamu pernah ngerasain ‘serangan musuh’ yang satu ini? Atau malah sering? (sama dong :v). Bawaannya ngga pengen ngapa-ngapain! Asiknya tidur, bongong sambil ngemil, leyeh-leyeh (apaaan tuh? :D), berharap tiba-tiba ada tepi pantai dengan segelas jus dan sepotong black forest (lho?), pokoknya nyantai abis dehh. Aih! Kok bisa gitu?
Kalau diteliti, penyebabnya banyak banget. Mungkin ini :
“Bosan dengan aktifitas yang ada”
“Capek, banyak kerjaan yang bikin fisik dan batin lelah”
“ Bete dan bosan. Mood –nya lagi ngga enak”
“Bingung. Kerjaan numpuk, ngga tau mana yg mesti diselesaiin duluan”
“Ngga semangat dan ngga punya motifasi”
“Aktifitas yang monoton. Itu-itu aja, jadi bikin males”
“Ngga punya duit” (ets, ini  mah bukan malas, tapi memelas :v )
“Cuaca. Sekarang kan musim hujan. Enaknya males-malesan. Kalo panas juga enaknya males-malesan.” (ini sih malas bawaan :3)

Tapi kalau menurut gue sih, males itu penyebab paling umumnya adalah bosen dengan aktifitas yang ada.
Malas itu bermacam-macam.  Ada yang cuma sebentar saja, kemudian bisa melanjutkan aktifitas lagi. Ada yang cukup (perlu waktu agak banyak untuk nyantai) dan ada juga yang malasnya keterusan. Yang harus diingat, sekecil apapun malas, bisa menyebabkan sesuatu yang besar dan merugikan tentunya.

JANGAN SAMPAI TEWAS!

Coba kita pikir hal-hal yang kecil dulu. Malas mandi, badan jadi bau, berpenyakit pula. Malas bangun pagi, rejekinya dipatok ayam. Malas belajar, jatuhnya dapet nilai jelek. Males ngunci rumah? Tunggu aja kemalingan. Sampe situ doang? Nggak. Berawal dari yag kecil, maka akan menghasilkan yang besar, begitu juga malas.

Malas belajar atau menuntut ilmu  misalnya, bikin kita jadi ‘oon. Wawasan ngga berkembang, otak ngga terasah. Ngomong sama temen jadi ngga nyambung. Boro-boro ikut pelajar teladan, ngerjain soal gampang aja bisa keringetan. Mau kerja ditolak karena ngga punya ijazah. Wiraswasta gagal mulu karena gampang ditipu (abis banyak ngga taunya), alhasil hidup jadi merana deh.

Lain lagi kalo malas beribadah. Sudah masuk waktu salat zuhur  masih nyantai-nyantai, akhirnya ketiduran. Eh pas bangun udah ashar aja. Padahal, solat itu wajib, gimana yang sunnah? Males puasa, malas baca Al-Quran dan menuntut ilmu agama. Mungkin ngikutin prinsip : Ibadah itu kalau tua saja. Gimana ngga sengsara dunia akhirat? -_-

MALAS VS RILEKS

Tapi.. emang ngga boleh ya malas-malasan dikit?
Ekhem, bedakan malas dengan rileks, bung. Memang udah dari sononya manusia itu adaa aja problemanya. Makanya dalam Al-Quran udah berkali-kali disebutin  kalo manusia itu sukanya berkeluh kesah, lemah, gelisan dan suka tergesa-gesa.
Memang hal lazim kalau dalam kehidupan itu ada rasa suntuk, bete, bosan, dsb yang membuat kita ingin keluar dari situasi itu. Nah disinilah dibutuhkan kondisi rileks, santai. So, rileks itu  ok ok saja, bahkan diperlukan. Tapi jangan juga jadi kebiasaan, karena ujung-ujungnya jadi malas.

Nahh, kalo sudah malas, pasti kita butuh solusi untuk menghilangkannya. Gimana?  
Kalo malasnya karena : coba deh dengan :
  •          Bosan/monoton
Refreshing, ngga perlu yang jauh-jauh. Cari suasana baru aja. Nulis juga bisa ngilangin bosan.
  •          Lagi banyak masalah.
Pilih masalahnya, dan selesaikan. Kalo perlu minta bantuan orang lain. Pandang masalah dari sudut yang lain, terkadang ketika dipandang dari sudut lain, malah jadi ilang lho masalahnya.
  •          Kecapean.

Istirahat, itu pasti. Tubuh kita juga berhak istirahat. Sebaiknya, bikin skala prioritas dalam melakukan sesuatu.
  •          Ngga semangat.
Cari lagi dong semangatnya. Banyak bergaul dengan orang yang mampu memotifasi kita, itu akan berpengaruh banget membangkitkan semangat kita.

Dari tulisan diatas, sebagian besar Cuma contoh aja. Kalian pasti punya cara tersendiri untuk melibas si malas kalau muncul. Yang paling penting dari rasa malas adalah harapan. Kenapa? Karena kalo kita berharap dan ikhlas karena Allah, sebenarnya kita tidak pernah malas, walau seberat apapun. Sebaiknya sih, kamus malas ngga berlaku buat remaja produktif seperti kita. So, libas si malas dan ganti dengan hal-hal yang lebih bermanfaat. Be players, not dreamers. See u readers. Jangan lupa komentar...

**