Penting Nggak Sih Ikut Les?


Siapa sih yang nggak kepangen jadi pelajar teladan? Jadi pelajar pandai, humble, supel dan semua teman-teman dan guru sayang sama kita karena kejeniusan yang kita miliki? Orang tua juga makin sayang, bangga dan nggak pakai lagi acara perhitungan buat ngasih kado soalnya prestasi kita di sekolah selalu baik dan terbaik. Woahh, pasti ngiler! Pasti ngacai!

Sampai sini, gue yakin ngga ada satu orangpun yang kepengen jadi orang bodoh (maksudnya males). Jadi orang yang ngga maju dan nothing. Apalagi bagi orang yang memiliki ambisi, cita-cita dan mimpi yang besar. Pastinya akan terus belajar dan mencari semua hal yang dibutuhkan demi kelayakan diri mendapatkan impiannya. Disinilah lembaga bimbingan belajar ambil bagian perannya.
Lembag-lembaga les atau BimBel mejamur. Ada Primagama, Ganesha Operation, JILC, Kumon, English First, dll. Kalau gue sendiri sih masuk JILC dan BIEC. Kalau di Makassar sih yang paling terkenal itu  JILC. Dan kesemuanya itu berlomba-lomba saling bersaing untuk memberikan yang terbaik demi menjembatani keinginan dan kebutuhan anak-anak sekolah yang menginginkan capaian yang lebih dalam bidang akademik.

Bukan cuma bidang akademik loh, ada juga lembaga Les yang tujuannya khusus ngembangin talenta dan bakat si anak. Biasanya pelajaran yang model-model begitu masuk dalam daftar ekstrakulikuler atau mulok. Misalnya seni lukis/rupa, seni tari, seni musik, bahasa jepang, seni beladiri, dll. Ini juga banyak banget dicari. Dan orang tua yang kepengen anaknya canggih di otak kanannya pasti bakalan ngebujuk anaknya buat ikut Les begituan. Entah itu Les gitar, piano, nyanyi, modelling, lukis, balet, renang, beladiri dan masih banyak lagi. Dan anaknya enjoy-enjoy ajah dapet fasilitas Les. Karena di tempat Les anti boring rata-rata. Temannya banyak dan bisa dapet pengalaman lebih dari yang ngga punya kesempatan les layaknya dia.

Dan gue sepakat, semua hal yang sifatnya mengembangkan daya pikir dan kreatifitas, seluruhnya memang sangat menyenangkan. Ngga dosa. Apalagi semuanya memang baik dan diperlukan. Bahkan ada lho Les ngaji. Dan itu sangat dicar-cari oleh kebanyakan orang tua jaman kekinian. Karena katanya biar lebih soleh. Orang tua tuh ngarepnya, anak-anaknya bukan cuma pandai ilmu dunia ajah tapi juga pandai ilmu akhirat.
Kayaknya boleh deh kita ambil kesimpulan kalau Les itu penting. Tapi harus juga selektif dan tepat memilih. Juga sesuai kebutuhan, bukan keinginan belaka. Gue sebagai pelajar berpendapat kayak gini:

“Gue setuju dengan siswa yang ikut Les karena Les itu penting dan emang diperluin. Lebih-lebih sekolah sekarang ini ngga bisa muasin banget kalau ngajar murid-muridnya. Ngga beda dengan apa yang ada di buku. Ngga ada eksplorasinya. Berbeda jika kita dapet guru atau kakak pembimbing yang ngajarin kita secara khusus, dengan penuh perhatian dan cara-cara yang bisa bikin kita lebih termotivasi lagi kalau mau belajar. Beruntung juga kalau apa yang diajarkan oleh guru kita di tempat Les tuh ternyata merupakan cara lebih cepat untuk mengusai pelajaran. Kalau boleh jujur sih, gue pengennya berhenti sekolah aja :v ganti sama homeschooling sama guru dan kakak pembimbing, yang pastinya bisa lebih fokus belajarnya. Habisnya, gue ngga terlalu bisa nikmatin belajar di sekolah. Nyontek udah bukan jadi hal yang baru. Jadi agak susah juga ngebedain mana yang bener-bener murni pinter dan mana yang murni tololnya. Menurut gue sih, banyak topeng diantara para pelajar. Makanya ngga heran pas mereka lulus, kerja juga mungkin ngga becus!”

Ets, gue ngomongnya kelewat sadis kayaknya :v maaf maaf. Tapi emang bener kan? Apalagi masalah nyontek itu. Sejujurnya, gue paling benci saya anak sekolah yang suka nyontek. Pertanda ogah berusaha banget gitu lokh! Jadi, apa artinya sekolah kalo ujung-ujungnya nyontek? Iya nggak? Etss, bukan berarti gue ngga pernah nyontek yaa :D gue juga pernah kok, nyontek tugas temen.
So, mari kita selektif memilih Les yang benar-benar dibutuhkan buat menjadikan diri kita lebih memiliki manfaat di masyarakat kelak. Les ngga mesti di BimBel. Apalagi kalau tujuannya cuma buat eksistensi, nyari komunitas, ngegaya dan sok beken aja! Kita bisa banget cari link yang bener-bener profesional, terpercaya dan lebih safety serta sesuai dengan kantong (orang tua :v) dan kebutuhan kita.

Oh iya guys, jangan lupa juga mngenai kewajiban menuntut ilmu Islam atas setiap muslim beriman. Kalau ngaku beriman, harus mau meluangkan waktu untuk Les mengkaji Islam (membedah isi Al-Quran) demi kemapanan aqidah atau kepribadian. Les model begini ngga bayar kok, cuma modal tekad dan kemauan karena sadar ngaji itu wajib.

Ada quote nih buat kalian :))

“sesungguhnya ilmu itu dituntut agar dengannya bisa bertakwa kapada Allah, dan sesungguhnya ilmu itu diutamakan daripada yang lainnya karena dengan ilmu tersebut bisa bertawa kepada Allah.” [Sufyan Ats-Tsauri]


Ok guys, see u di postingan selanjutnya. Jangan lupa komentar^^