Daily Life Pelajar Absurd

TERBARU

Dad is Dead


You know lah, jadi anak yatim tanpa ayah itu rada rada susah. Mungkin waktu masih bocah ingusan, lu kadang nanya sama ibu, "Ibu, kok tuhan cepet banget ambil ayah?" Yahh, paling jawaban ibu kalo gak "Ayah mungkin orang yang lebih disayang ama tuhan, makanya cepet diambil, takutnya banyak dosa nanti" atau dengan jawaban poker face "Sudah ajalnya nak".

Terkadang saat lu mulai adu jotos sama bocah lain dan dia mulai lapor ke bapaknya, lu mau ngapain coba? Lu punya bapak udah di dalam kubur.

Lu pikir sinetron, ketika lu galau kemudian lu lari ke kubur dan nangis nangis disana dan lu mulai teriak teriak "Kenapaaaaaaa". Lu gak bisa ngapa-ngapain, yang ada lu cuman tertunduk lesu berharap bapaknya tuh bocah gak garang kek bulldog, sembari mengahayalkan bapak lo masih idup dan lu juga pasti bakal laporin tuh bocah yang satunya.

Saat lu udah mulai naik tingkat dari step bocah ingusan ke status bocah yang udah MULAI sadar kalo dirinya masih ingusan, lu dah mulai bepikir "Wah ortu gw tinggal satu nieh, gak boleh banyak tingkah lah". Tapi nyatanya ekspektasi tidak sesuai kenyataan. Lu mencoba banyak hal yang lu anggap menjanjikan, padahal hasilnya apa coba? Lu jadi banyak tingkah.

Gimana enggak,ibu lu sibuk cari duit buat ongkosin hidup lu, dia cuman punya sedikit waktu buat perhatiin tingkah laku lu, lebihnya yaa lu musti sadar diri lah. Tapi di usia yang lebih dini, lu kira gampang apa?.

Lalu saat lu udah di Step selanjutnya, di mana lu udah menjadi bocah yang enggak ingusan lagi. Tapi ingat, lu masih masih seorang bocah, kenapa? Karena lu masih gantung di ketiak ibu. Lu sadar akan beberapa hal. Diantaranya, hasil yang lu dapat dari hal-hal yang lu sempat coba lakuin di step-step sebelumnya, fakta bahwa jadi anak yatim rada-rada sial, ibu lu kerja extra buat ongkosin hidup lu dan masih banyak sih yang lain.

Mungkin ada saat saat dimana lu mendengar orang lain benci sama ortu mereka gara gara ini lah, itulah dan apa yang lu pikirin coba?? Kalo gw pasti mikirin ini "Lu mah enak, ortu lu masih lengkap. Lah gw , masih bocah umur 8 tahun udah yatim aja -_- kalo ortu lu kenapa-kenapa, lu sendiri kan yang bakal sial" Dan yah, beberapa kali gw mendengar hal itu dan jujur gw gak abis pikir dikira enak apa jadi anak yatim?? Yaaa, kali aja mereka penasaran gimana rasanya.

Dan di penghujung masa bocah gw, abang gw bilang gini "Lu musti berusaha buat nama ibu jadi baik dek, without a man on her side. Dia bisa bikin kita berdua sukses, yang bahkan a complate parent cant do that. Yahh gimanalah usaha lu supaya bisa bikin nama ibu jadi baik, bukannya ngerusak".

Setalah kata kata TERSEBUT gw pahami baik-baik artinya. Gw sadar, tanggung jawab gw lumayan agak berat juga sih. Dengan watak gw yang ego-nya tinggi, malas dan kalo ngomong blak blakan, bisa yah? But ntah lah. People trying, only God decide.

Gw rasa, prinsip gw itu. If I have try well then fail, no I won't try again. Mending gw coba yang lain, bodo amat lah sama mencoba terus menerus kalo hasilnya bakal sama aja. Mending gw coba yang lain aja.


Rip My Father 04 Oktober 2005


Written by Nurul Al-Qadri

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Satu hal yang bisa gue petik dari cerita temean gue tadi, anak-anak kadang nggak nyadar betapa mahalnya kebersamaan bareng orang tua. Mereka cenderung berbuat yang nggak disukai emak atau babenya tanpa mikir efek yang bakal timbul nantinya. Ini penyakit sosial sih menurut gue, udah jadi rahasia umum kalo anak-anak kadang nggak nyadarin hal-hal kecil kek gini. Prihatin, kasihan, miris.

Saran gue sih, jalin hubungan yang baik jangan cuma sama si doi aja, tapi yang utama orang tua. Soalnya nanti bakal berasa pas mereka udah nggak ada. Lo bakal kangen dan mulai nyalahin Tuhan karena berasa nggak adil, padahal lo sendiri nggak tau diri.

Ok, gara-gara cerita tadi gue jadi nyeramahin kalian. Intinya sih, mulai sadar diri masing-masing dari sekarang sebelum nyesel nantinya. Sayangi orang tua.

And the last, cerita selanjutnya bakal tetep dipublish di blog ini dengan label Catatan Lepas. Tetep pantengin update-an blog ini ya guys, jangan bosan!

Seperti biasanya, jangan lupa share kalo tulisan ini bermanfaat bikin tobat buat kalian, komentar juga dibawah dan jangan lupa follow blog ini biar kalian jadi orang pertama yang tau kalo blog ini update cerita-cerita baru lagi.

See u next post^

No comments:

Post a Comment

Makasih udah buang-buang waktu baca tulisan absurd di blog ini. Jangan lupa tinggalkan jejak ya:)