Daily Life Pelajar Absurd

TERBARU

Espektasi vs Realita


Hari ini, gw kembali ingat ama petuah salah satu guru SMP favorit gw. ”mencintai jangan terlalu dalam, membenci jangan terlalu sangat. Orang yang lu sangat cintai bisa nendang lu ke liang kubur, sedangkan orang yang paling lu benci bisa jadi penolong saat lu udah sekarat” kalo gak salah kek gitu bunyinya. Sadis emang, kayak gak ada kata lain yang lebih halus dikit napa. Pedas amat tuh mulut, tapi biarin ajalah, menurut gw makin sadis sebuah quote, makin membekas di kelapa, ehh kapala maksudnya.

Beberapa tahun yang lalu, gw gak percaya ama ini quote. Gw pikir gak mungkin ajalah kan, kita udah kerahin semua effort buat seseorang dan kita malah kena ludahnya dia. Sebaliknya, yah gak mungkin juga, orang yang menurut kita paling busuk, bisa merangkul saat kita lagi berada di titik terendah. Gw bertahan dengan penolakan dan keyakinan itu sampai gw ketemu seorang sahabat yang ngajarin berbagai macam kisah pilu hidup susah.

Awalnya kita belum kenal, cuma kebetulan se-kelas aja. Gw liat nih orang rese’, belagu, kasar, bacot,tukang bully, anjayyy, gak bereslah pokoknya. Setelah menimbang dengan matang, Fix dia busuk menurut gw. Tibalah hari saat gw pikir itu adalah hari ter-sial dalam hidup gw. Bayangin aja, lu pulang jam 12 malam gara-gara kerjain tugas dari guru killer, kebetulan lagi malam jum’at , lu lagi asik-asiknya bawa motor dengan kecepatan tinggi sambil dengerin musik EDM, kepala ngangguk-ngangguk kek ayam sakit, lalu geleng-geleng kek orang kesurupan jin yang hobbynya dugem. Tiba-tiba ada makhluk tanpa kepala melintas tepat di depan lu. Well, rem mendadak, hilang keseimbangan, terpelanting dan jadilah gw nyebur ke sawah kek belut, sudahlah, lecet anak muda.

Gw berusaha mengumpulkan sisa-sisa kesadaran yang ikut tercecer bersama hape, headset, tas, sendal jepit, motor, dan plastik berisi beberapa biji gorengan sisa yang rencananya buat nyambung hidup di pagi hari, tapi apalah daya, semuanya sudah bercampur dengan lumpur. Setelah check body berkali-kali, takutnya ada anggota tubuh gw yang ikut hilang kek makhluk tadi, tak lupa mengambil barang yang ikut nyebur di area sawah, gw coba melangkah ke parit kecil di bawah lampu jalan buat nge-basuh muka gw yang lagi luluran pake lumpur. Tapi sepertinya gagal, kaki kiri gw keseleo dan dikit lagi tulangnya patah mungkin. Gak lama kemudian ada motor yang parkir di hadapan gw. Yap, entah mengapa malah teman gw kampret bin busuk ini yang malah nongol.

Wtf lah, satu-satu yang terlintas di pikiran gw cuman double shit event in same time become true, udah nyebur di sawah, kena ejek pula. But miracle strikes again. Tanpa berkata-kata, dia buka sandal, gulung celana, buka jaket, dan langsung ikutan nyebur ke sawah, bantuin gw berdiri, bopong gw ke tepi jalan, lalu dengan susah payah mengeluarkan motor gw yang terjebak di kubangan lumpur. Setelah situasi aman terkendali, dia mulai angkat bicara, “lu gak papa coeg? Tadi perasaan gw gak enak, gw coba ikutin lu dari belakang, lu ngebut bawa motor, akhirnya kejadian dah”.

Gw tunjukin kaki kiri gw yang udah lecet plus keseleo, dia mijit-mijit dikit sambil komat-kamit kek dukun, dan voila, rasa sakitnya berkurang. Njirrr, sakti juga nih anak menurut gw. Motor gw coba nyalain, Alhamdulillah, thank God, nih motor masih mau nyala meskipun bunyinya rada-rada aneh, bodo amatlah, yang penting gw bisa pulang dengan selamat. Setelah kejadian yang sangat mengenaskan itu, kita berdua mulai kenal satu sama lain dan akhirnya akrab layaknya sodara yang cuman kebetulan emak nya berbeda. Kita saling share ilmu, cerita, makanan, kuota internet, bahkan sebatang rokok pun di isap berdua kalo lagi sama-sama paceklik.

Dari dia, gw belajar banyak hal. Mulai dari hal sepele sampai hal yang berbau mistis pun gw sikat semua. Anggapan gw ke dia berubah total, dari awalnya dia itu orang yang busuk, akhirnya berubah jadi dia itu salah satu orang penting dalam hidup gw. Dia menyadarkan gw dari persepsi bodoh yang gw pegang teguh selama ini. Meskipun sekarang kita dah gak bareng lagi karna dia kerja di luar daerah, kita masih selalu jaga kabar. Apalah gunanya sosmed jika tidak dipergunakan maksimal, iyya gak ? Chatting sana sini, video call sampai bego. Dan aktifitas gaje lainnya.

Terus yang bikin gw sadar soal quote yang separuh, jangan mencintai terlalu dalam adalah kejadian pekan lalu. Gw baru aja broke up ma si do’i. Sumpah, gw galau berat sampai-sampai gw pikir lebih baik kiamat aja sekalian. Ini adalah kejadian yang paling sakit bagi gw setelah almarhum bapak dikuburkan. Coba bayangin, setelah jalan bareng bertahun tahun dan lu berada di tingkat tertinggi perasaan lu ke do’i, tiba-tiba si do’i mulai berubah, gak lama kemudian menjauh, dan akhirnya ngaku kalo perasaan dia ke lu cuman sekedar sahabat. Saat gw dengar pengakuan itu, gw shock. Rasanya kek gw disambar geledek di siang bolong, kulit gw panas serasa terbakar padahal lagi mandi tengah malem, dan gw gak bisa nafas seakan gw tercekik oleh tangan yang gak bisa gw liat.

Gw heran, kok bisa yah nasib gw kek gini. Dosaku apa ? Cuman itu yang terngiang-ngiang dipikiran gw semalaman. Gw gak bisa tidur 2 hari 2 malam dan menghasilkan kantong mata gw punya, kantong mata sendiri. Gw seakan tersandung batu kerikil dan sialnya, terjatuh ke dalam jurang yang gelap gulita kek pas malam sementara rumah lu lagi mati lampu dan lu lupa taroh hape dimana. Ekspekstasi dan mimpi gw berujung pada realita yang gak mampu gw bayangin gimana cara menghadapinya. Semua usaha gw untuk jadi better person gak ada gunanya. Sia-sia aja kalo kata anak-anak jaman sekarang. Semua yang terbaik udah gw lakuin buat si do’i tapi hasilnya gw di cap sebagai sahabat, gw asli sakit hati.

Kampret lah, kayak gak ada cewek lain aja. Awalnya gw mikir gitu, tapi emang hati gak se-realis otak, hati lu memilih tetap ber-galau-ria sementara otak lu mikir buat lari dari rasa sakit. Gw coba lakuin segala cara buat lupain do’i, mulai dari full blocking all sosmed, eliminasi semua tentang do’i di hape gw, sibukin diri mulai dari main game, nonton anime, baca buku, nyolong mangga tetangga, gangguin kucing kawin, sikat cemilan adek, dan beberapa kegiatan gaje lainnya, hehehe. Emang buat sementara berhasil, tapi gak sengaja lu dikit aja liat kejadian yang mengingatkan lu tentang do’i , ahh sudahlah, masuk kamar, tutup gorden, matiin lampu, pasang headset, putar lagunya KSHMR-WILDCARD keras-keras biar lu bisa lupa ingatan.

Tapi suatu kesyukuran karena orang-orang di sekeliling bersedia merangkul gw dari titik terendah. Mereka nggak bosan support dengan berbagai macam cara. Entah di nasihatin lah, diajak refresing lah, diajak gombalin banci di pasar, sampai transaksi barang haram antar leptop, yang penting bisa bikin gw ketawa. And then finally, lesson has been learned. Buat gw dan buat lu, lain kali Batasi perasaan lu ke orang yang belum halal buat lu. Suka, sayang, dan cinta itu penting, karena kita punya hati buat lakuin itu semua. Tapi ala kadarnya aja yah, jangan terlalu dihayati nanti lu terhanyut dan berakhir kek gw. Orang yang betul-betul gw sayang, bikin hati gw sakit gak karuan.

Anjing aja kalo gak salah apa-apa terus lu tabok batu, tuh anjing bakal dendam dan lu bisa-bisa di gigit. Apalagi orang yang punya hati ama pikiran, bakal dibawa sampai mati itu sakit hati. Well, 2 kejadian yang terjadi ke gw membuktikan betapa bodoh dan sombongnya gw karena gak mau ngikutin nasihat guru gw. Emang ini tabiat manusia ato cuman gw aja yang bego, soalnya baru percaya setelah kena batunya.

SEDIH DAN BER-GALAU RIA BOLEH, ASAL JANGAN KELAMAAN CUY :3 
Written  by Nurul Al-Qadri [remaja galau] 

--------------------------------------------------------------------- 
Ini postingan ke-3 dari Qadri, gue bacanya sampe nyengir-nyengir. Okeh, makasih yoo sudah nimbrung disini, Kun. 
See u next post guys^

No comments:

Post a Comment

Makasih udah buang-buang waktu baca tulisan absurd di blog ini. Jangan lupa tinggalkan jejak ya:)