Membusuk Tiga Hari di RS

 
Akhirnya setelah sekian lama membusuk di RS, hari ini bisa keluar juga menghirup udara bebas. Oh iya, gue lagi unwell. Masih bisa nulis cerita ini karena tangan gue lagi keram pen nulis, yaudah dilemesin dulu pake keyboard.

Selasa kemarin gue masuk RS, lebih tepatnya membusuk di RS. Kata dokternya positif tipes *itulohh penyakit yang bikin orang jadi kejang-kejang saking efek sakit kepalanya nusuk banget. Ampe pengen hidup tanpa kepala*. Abis dokternya meriksa, disugesti buat cek darah. Jadilah gue dan emak ke ruangan Lab. Terlihat dari luar, disitu ada kakak-kakak *lebih mirip ibu-ibu* lagi duduk manis sambil nulis.

Skip skip skip, akhirnya nama gue dipanggil. Disuruh duduk, beberapa menit kemudian tangan gue disuntik. Rasanya, ngk sakit-sakit amet buat cewe kuat kek gue. Tapi bagi alayers gue ngk tahu, mungkin mereka bakal galau. Gue nengok dikit, wuih nih kakak ngambil sample darah gue banyak bgt, ampe spoitnya udah nunjukin volume maksimal. Yang ada di fikiran gue *kok banyak banget ya ngambilnya, kan cek darah doang, ditetes dikit ke alatnya juga kelar, sisanya buat apa coba. Ya kaliii buat diminum*.

Ternyata setelah gue amati dengan seksama, darah yang banyak banget tadi dimasukin balik *maybe* soalnya konsentrasinya udah ngk sebanyak yang tadi, kalo ngk dimasukin balik kemana coba, ya kan. Ini kali kedua gue cek darah. Dulu waktu kecil pernah, tapi ngk pernah liat hasilnya.

Abis ngambil sample, keluar lagi ke ruang tunggu, menunggu hasil eksekusi yang tadi. Lengan gue keram *bukan keram sih keknya, tapi lebih kearah sakit ngilu-ngilu gitu, apalah istilahnya*. Sambil nunggu, mata gue menyapu sudut ruangan, entah tujuannya nyari apaan *pokemon*. Kebetulan pas cek darah disebelah gue ada cowo, berisik banget ngobrol sama temennya, jadi risih juga gue rasanya.
 
Sambil liat-liat, mata gue nangkep sesuatu. Kotak saran. Gue mikir, gokil nih kalo kotaknya gue isi, kan gue pasien, otomatis punya keluhan dong. Akhirnya gue tarik kertas, gue nulis beberapa kata. Isinya kurang lebih seperti ini :

“Kak, jangan sakit-sakit dong nyuntiknya. Tangan saya keram, kalo ada apa-apa kakak yang tanggung jawab ya”

Disitu ada kolom nama, alamat, dan ttl. Kira-kira kalo elu *yang lagi baca ini* abis nulis kek gitu, berani nulis biodata ngak? Gue sih males nyari masalah, yaudah kosongin, selipin, liat sekitar, jalan. Pura-pura ngk tau.

Skip cerita.

The next chapter.

Setelah hasil laboratoriumnya keluar, gue positif tipes. Dokternya bilang harus dirawat. Gue sempet minta kompensasi ke dokternya biar ngk usah nginep-nginep di RS segala, tapi kata dia ngk bisa. Kalo tipesnya dibiarin, nanti minta jantung. *eh

Masuk UGD. Gue masih bisa jalan sendiri, kenapa? Sebenernya sakitnya udah seminggu. Dari pas ujian semester sampe gue duduk nulis ini. Jadi, puncak-puncak sakitnya tuh pas lagi ujian. Gue maksain belajar, males kalo harus ikut ujian susulan. Belum lagi kalo gurunya udah liburan duluan. Bakal ribet kesana kemari.

Di pintu masuk gue ngeliat bapak-bapak kepalanya di perban, keknya abis kecelakaan. Ngeri kalo harus diceritain sini. Skip, gue disuruh tiduran di tempat tidur UGD. Gue disuruh kepal tangan, terus di lemesin. Kepal, lemesin. Gitu terus ampe perawatnya mijet tangan gue, nyari tempat eksekusi jarum keknya.

Lalu jarum itu masuk menjelajah di urat gue. Mencari celah kemudian meninggalkan semacam silicon buat jalanan cairan infus. Lalu cairan infus itu hidup berdampingan dengan darah.

Dibalik kebahagiaan darah dan cairan infus, ada gue yang kesakitan. Gerak dikit cairannya macet lagi. Serba salah. Ada saat ketika gue udah mulai bosen ngeliat suster mondar-mandir bawa perban, gue kemudian buka hp.

Kebetulan banget kemarin pas ke rumah nenek sempet baca-baca cerita Stories From The Heart (SFTH) kaskus. Horror mamennn.. ceritanya gantung banget. Gue mikir daripada bosen garuk-garuk selang infus keknya adem nih baca cerita. Buka kaskus, cari ceritanya, baca. Gue nggak mikirin apa kata suster disana, kok bisa ya pasien tipes sempet-sempetnya buka kaskus.

Sampailah akhirnya hari ini gue bisa menghirup udara bebas. Kalo diinget-inget lucu juga jadi pasien RS 3 hari. Pasien yang asik sama gadgetnya sambil di infus, tetep putar musik lewat earphone, tapi gelalapan kalo ada dokter. Tapi gue syukur deh, sekarang udah bisa leha-leha sambil nulis cerita. Kemaren-kemaren pas di RS duhh, bangun aja susah. Kepala berat banget, ditambah batuk lagi. Bahkan dokternya bilang komplikasi bronkhitis, karena paru-parunya banyak lendirnya. Sampe sekarang masih sulit nafas, nafas dikit dada kek keteken gitu. Curhat? Iya. Gue mencurahkan unek-unek dan pengalaman singkat gue itu disini. Biar orang kesiksa juga kek gue *kesiksa baca maksudnya, kan panjang bgt*. TS lg ngiriiiii. Keuntungannya, masuk RS-nya pas abis ujian semester. Selamet dahh selamet...

Ok, sekian dulu cerita dari cewe yang lagi mengidap penyakit ini. Semoga bisa dapet pelajaran, kalo kesehatan itu mahal harganya. Iya, kalo masuk RS kan harus bayar administrasi, bayar lab, bayar obat, belum lagi kalo pen makan bubur ayam, ribet deh pokoknya. Jadi, jaga kesehatan ya readers.


Bye, see u next post^

Wassalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh. 
 
-----------------------------------------------