Double Trouble


Ada sebuah quote yang pernah, bahkan selalu gw denger. Kalo gak salah bunyinya kek gini :

“Hidup memang penuh masalah, daripada susah, mending senyumin aja"

Gw salut banget ama yang bikin itu quote. Dia dengan gampangnya memudahkan hal besar yang jelas-jelas susah, dan lebih gilanya lagi, kita malah disuruh senyum. Ini maksudnya apa ? Gw mikir kek gitu awalnya.

Seiring umur gw mulai bertambah, sedikit demi sedikit gw paham maksudnya. Saat masalah mulai datang, kebanyakan orang pasti menanggapi dengan emosi negatif semacam marah, jengkel, dengki, sampai dendam-dendamnya dibawa semua. Dan yah, ini termasuk gw, ketemu masalah, boomm, gw meledak kayak bom cuma kebetulan gak berasap. Entah mengapa sangat susah mengendalikan amarah saat gw lagi ketiban masalah.

Tapi tidak untuk sebagian orang. Sedikit dari kita tetap bisa lolos dari situasi ini. Mereka bisa tetap dengan tenang menghadapi masalah. Meskipun datangnya bertubi-tubi, mereka tuh kek selow aja keliatan. Warbyazah lah menurut gw. Pengendalian diri yang sangat hebat, serta kekuatan mental diatas rata-rata. Meskipun gak sedikit dari mereka yang cuman pake topeng, kelihatannya doang yang setrongg, dalamnya ancur terburai oleh bakteri. Pas ditanya “lu kenapa ?” Biasanya sih dijawab, “gak papa kok J” *padahal matanya udah bengkak abis nangis semalaman* yakalee, cewek banget.

Memang gak mudah biar kita bisa senyum terus dikala masalah nongol. Coba lu banyangin, saat udah kelaparan tengah malam, lauk di dapur udah abis, cek kulkas hanya ada kristal es doang, mo ke warung buat beli indomie duit gada, Jangankan kepikiran buat senyum, mikirin buat makan aja susah. Atau saat lu lagi asik-asiknya streaming film, tiba-tiba koneksi macet, listrik padam, pc lu rusak, fix lu dikutuk soalnya kerjaan lu lucknut.

Itu mungkin contoh kecil dari banyak masalah-masalah yang bertebaran di muka bumi ini, menunggu lu lewat, gak sengaja lu injek, akhirnya ikut nyangkut kedalam persoalan hidup lu. Ini masih mendingan kalo enggak sengaja lu injek, dalam kasus lain kalo lu emang niatnya buat nambahin susah *baca: cari gara-gara* itu emang lu nya yang kampret -_-. Lagian juga ni yah, masalah kan dihadapi, dihindari boleh sih, play safe aja, tapi jangan lari, meskipun problema dan solvingnya kadang kala gak sesimpel bacotannya om super luigi, tapi yah, setiap tuhan memberikan kita masalah, pasti Dia juga menurunkan solasinya, ehh solusinya. 

Well, another answer that I got from the craziness of life are my God (idk with your God) is always gives us some problem either with the conclusion. Dan biasanya, masalah itu kadang mirip-mirip. Bahkan, kadang kala malah mirip beneran sama masalah yang sebelumnya. Satu lagi, ketika masalah come up, gw yakin pasti ada kebahagian setelahnya. 

Begitupun sebaliknya, jangan terlalu ngelunjak kalo lu lagi bahagia. Setelah senang-senang lu berlalu, the problem will attack :3 hahahahaha. Contoh kecil lagi nih, lu party bareng temen-temen setelah lama baru kumpul lagi, happy abis lah, enjoy sana-sini, senggol kanan senggol kiri, gak sengaja senggol vas bunga limited edition koleksi berharga punya emak.. MAMPOSSS, *belum lagi bersih-bersih abis acaranya*. 

Atau contoh lain, lu hobbynya traveling, keliaran sana-sini biar tampil kekinian di sosmed, nyari spot-spot yang ajib buat foto cembung sambil liatin hape. Happynya sih lu bisa capture your best lah, tapi sekalinya lu balik ke rumah, lu kehujanan, ban motor lu meletup, bensinnya abis lupa lu isi, lu stuck motor sambil ujan-ujan kek orang bego mana gada yang mau bantuin lagi, sampainya di rumah tiba-tiba lu nge-drop, dan terbaring kaku selama sepekan penuh. Ini bukti dari prinsip gw tadi, abis masalah, terbitlah ketawa. Harus selalu ada pengorbanan yang musti lu lakuin untuk sebuah kebahagian lu pengen lu capai. Begitupun sebaliknya, dibalik kebahagian dan kesenangan lu, sebuah masalah pasti mengintai.

Kayaknya intronya kepanjangan deh, well gw cuman mau bikin catatan lepas nantinya bakal jadi novel yang isinya masalah semua, wkwkwkwkw. Dan yah, I can told you anyway, because it already happen to me. Beberapa hari yang lalu, gw dalam fase berbahagia, karena Doi ngajakin ketemuan. Setelah lama menjomblo, sampai dikata-katain galauers sejati ama empunya blog *kampret lu jii’* akhirnya gw gak jomblo lagi *aseeeek* soalnya ada seorang cewek yang entah kesambet apa, pengen nerima gw tanpa banyak cincong dan bacot. Kita janjiannya pagi, dan yah... Seperti biasa, gw bangunnya malah kesiangan. Sekalinya gw berangkat, malah mendung, gerimis, mulai rintik dan gw berakhir kehujanan. Perjalanan yang tadinya paling lama 30 menit doang, malah menjadi 3 jam karena gw musti singgah di berbagai tempat untuk berteduh. 

Walhasil, kita janjiannya pagi, akhirnya malah ketemu pas sore. Doi jadinya ngamox -_- dan marah-marah gak karuan. Yakali doi udah nungguin dari pagi dan gw baru nongol pas sore.

Sebagai pacar yang baik dan tidak makan sabun, gw pastinya ngajakin doi makan. Kita sampai di warung batagor favorit gw. Namun sialnya, gw lupa kalo batagor disitu super pedas. Doi gak kuat sama yang pedas-pedas dan doi juga punya penyakit sejuta umat yaitu penyakit maag. Mau gak mau batagornya dia bungkus. Berhubung gw orangnya baik, gak tegaan dan selalu pengertian, batagor semangkuk gw pesen lagi soalnya masih lapar *hah? Lapar apa doyan manx :v* doi cuman geleng-geleng menanggapi napsu makan gw yang gak terkontrol. Setelah doi, ehh maksudnya gw selesai makan, kita berangkat ke warkop tongkrongan doi.

Karena tempatnya rame, dan disitu banyak temen-temennya doi. Awalnya gw agak grogi dan memilih jadi bocah smk a.k.a sudah-makan-kaborrr. But when I look it clearly for a few second, the poeples seems don’t really care about me. Lagian gak enak juga ma doi, baru ketemu bentar masa gw udah main kabar-kabor aja. Setelah gw pesan kopi susu biasa buat tester, well.. Rasanya kagak terlalu oke sih buat gw. Soalnya gw selalu minum kopi vietnam di warkop langganan gw yang disajikan dengan teknik expresso, makanya lidah gw terlatih buat nikmatin kopi pekat. Bodo amatlah :3 yang penting minum kopi biar gak pening sambil ketawa-ketiwi bareng doi.

Meskipun doi agak kecewa karena gw datangnya telat, katanya masih pengen lama-lamaan dikit. It’s seems okay right now, I don’t see any problem more. Karena hari dah mendekati maghrib, doi harus pulang jadinya gw pamit dan pengen langsung balik kerumah. Ditengah perjalanan, entah mengapa gw kepikiran buat kagak langsung nyampe rumah, pengennya ketempat lain dulu. Jadilah gw ke warkop langganan, kali aja penghuni warkop yang lain udah pada stand by pantengin hape atau lepy masing-masing.

Setelah motor gw parkir, biasanya gw nyante di sofa dlu sambil merokok atau cek-cek notif sekalian main game baru pesan kopi. Tiba-tiba bunda nanya, “lu udah jenguk bapaknya guru lu ? Udah dirawat di rs dari kemaren. Katanya penyakit diabetnya kambuh ” gw kaget sekaligus jengkel. Padahal baru aja ketemuan ama doi, tau-tau bapaknya abang yang notabene juga kakek gw, di opname di rs. 

Okay, setelah kopi gw abis dan bayar, gw langsung balik kerumah, niatan buat mandi air hangat karena perasaan gw udah mulai aneh, soalnya tadi abis keujanan. Setelah mandi dan pakaian, gw matiin lampu kamar berharap bisa beristerahat dengan tenang, ehh.. Emak ketok-ketok pintu kamar, lalu masuk dan bilang “adek sepupu lu tadi masuk di puskesmas, perasaan emak juga kurang fit, besok mau berobat, jadi lu aja yang jenguk sono”. Booommmm, gw meledak. Baru aja gw happy, ehh gada angin tapi emang hujan sih, adanya kabar tidak menggembirakan semua yang muncul, fakkkk -_- dari kakek, emak, adek sepupu, semua gada yang sehat njirr.

Seketika gw berangkat ke puskesmas. Waktu gw sampai, dia udah setengah sadar, gw liat udah ada selang yang masuk ke lobang idungnya. Gw panik, soalnya doktrin sinetron-sinetron *lucknut* yang biasa gw nonton waktu masih kecil mengajarkan gw, kalo ada tabung besar lalu selangnya udah masuk ke idung atau ada mangkuk yang nutupin mulut itu pertanda sakitnya parah, di tambah lagi kalo udah ada alat pendeteksi detak jantung yang bunyinya, “titt.. Tiiittt.. Tiiittt.. Tiiiiiiiiiiitttttttt” yang pastinya semakin memperkeruh suasana. 

But fortunetly, cuman selang dan tabung oxygen kecil di kamar inapnya. Gw baca do’a-do’a dan surat-surat pendek yang kebetulan gw masih ingat sambil mijit-mijit betis adek sepupu gw berharap ni bocah gak kenapa-kenapa. Di sela-sela gw mijitin adek, gw di chat ma doi, katanya doi meriang dan kena demam tinggi. Well, I’m fucked up, shit this moment. 

Suwetress dah gw. Kok bisa yah ? Again, kok bisa kek gini ? Mungkin lu udah sering nemu kejadian seperti ini di sinetron ato drama yang skenarionya udah disusun rapih ama produser dan penulis naskahnya. But trust me, when it’s happen to you, goddam sucks -___- 

Hikmahnya sih gada. In fact, gw nya doang yang kebetulan sial dalam skala 5.3R. Pen curhat aja sih, lagian akhir-akhir ini gw kehabisan bacol, ehh bahan buat ngetik. Gw jadi belajar hal baru, dan bisa lebih setrong menghadapai cobaan dari Tuhan. Saat kebahagian gw terletak pada hal-hal yang mungkin agak besar, semacam musti ketemuan sama doi, sepertinya gw musti turunin standart nya ke cukup bisa telponan ma doi udah bahagia banget. Yang awalnya baru happy kalo dapat Lil Nick ato Trixy treat*imma Castle Clash player :3*, mungkin gw turunin menjadi yang penting dapat legendary heroes asal gak ampas aka garbage heroes.

Buat penutup, kakak gw pernah kasih nasehat dalam bentuk cerita. Karena gw bukan re-teller yang baik, isinya lebih gak, mungkin bahkan kurang kek gini:

“Ada seorang penjual ikan salmon yang selalu export jualannya ke Jepang sono. Karena Indo dan Jepang gak dekat, ikan-ikan salmonnya selalu mati duluan sebelum sampe ke Jepang. Orang-orang di Jepang cuman doyan ma ikan yang masih seger, jadinya si penjual ini selalu rugi. Udah banyak cara dilakuin si penjual, mulai dari kasih es, kurangin jumlah ikan dalam satu packing, bahkan sampai bikin packing VIP yang isinya cuman satu ikan. Semua fail. Ikannya tetap mati begitu sampe ke Jepang. Si seller pun mulai dongkol dan berpikir buat stop jualan ke Jepang. Akhirnya dia nemu seller lain yang juga kirim-kirim ikan ke Jepang. Sarannya sih, coba masukin ikan hiu mini di dalam packingnya. 

Awalnya si seller gak yakin, secara ikan hiu + ikan salmon dalam satu packing = salmonnya habis. Namun karena udah buntu dan gada harapan lain, akhirnya dia coba trik tersebut dan sesampainya di Jepang, semua ikan masih hidup. Logika simplenya sih, salmon + hiu = salmon nya pasti kocar-kacir kabur dari hiu, dalam artian BERGERAK. So, Tuhan kasih kita masalah karena kita di tuntut buat bisa terus bergerak, tapi jangan anggap Tuhan tukang kasih ujian, lu pikir pengawas di sekolahan apa :v satu lagi, belajarlah bahagia dari hal-hal kecil. Bisa minum kopi di pagi hari itu udah lebih dari cukup kalo menurut gw, lu juga musti nemuin kebahagian kecil milik lu sendiri, karena kebahagiaan seseorang pastilah berbeda-beda”

Written by Nurul Al-Qadri

------------------------------------------------------------------

Bentar-bentar, keknya lama-lama yang bikin konten di blog gue pada ikutan absurd semua. Ikutan curhat, ikutan ngegalau, dasar jomblo. #sirikkk

Untungnya fakir asmara di dunia ini berkurang satu, selamat. Hadiahnya nyusul ya. 

Tapi........

Yang gue fikirin setelah ngedit tulisan ni orang adalah, “kok ada ya cewe yang mau dibegoin sama ni tuyul”. Sst, tapi ngga papa, kali aja dia lagi baik. Tobat, atau apalah. At least, biar dia ngga galau dan bikin tulisan galau yang bikin readers blog gue pada kabur. Galauer kalo baca tulisan galau bisa sekarat soalnya. Apalagi langganan blog gue mayoritas jomblo. 

*semoga pacarnya ngga baca. Aamiin.

Gue juga baru tau ternyata writer blog gue ini dukun. Kenapa ngga bilang dari dulu? Gue lagi banyak beban ni. Kali aja beban gue keberatan gegara didudukin jin. Qad, kalo lagi ngadain ruqiyah, undang priemer ya, ehe.

Oh iya, maaf bahasa tulisan kali ini agak kasar. Next day, gue bakal saring kata-kata yang lebih halus buat dibaca. Tapi tetep nyindir, ehe.

See u next post, salam blogger Indonesia^^