Daily Life Pelajar Absurd

TERBARU

Important Things Never Comes With The Perfection


Hal yang berharga itu lucu. Ketika belum dimiliki, mereka tampak seperti buku dengan sampul aneh di rak toko buku jadul bin berdebu. Seakan tak berharga kelihataan, hanya sedikit berbeda dari buku yang lainnya. Mungkin warnanya masih agak cerah, mungkin fontnya agak aneh untuk dibaca, atau mungkin cuman buku itu yang masih utuh, sementara yang lainnya udah gak berbentuk disambar tikus kelaparan penghuni toko buku itu. Tapi satu hal yang pasti, ada satu titik mendetail dari buku itu yang bikin lu tertarik buat ngelirik. Ketertarikan lu udah mulai nongol disini, lu perlahan dah mulai mendekat. Tapi yakin aja, keraguan masih berputar-putar di kepala lu. Semacam. “ini buku isinya apa? Kali aja foto-foto seksi artis tahun 80-an” atau gak, “mungkin rahasia bumi itu bulat atau datar bakal dijabarin disini” atau kali aja lu mikir kalo itu buku mengandung ilmu hitam buat anti-jomblo, dan lain-lain lah tergantung otak lu sering dikasih asupan apa tiap hari. Well, dan akhirnya lu punya alasan buat menjamah itu buku.

Tiba-tiba, ada orang lain yang masuk ke dalam toko buku itu dan nanyain lu kalo dia pengen beli buku yang dari tadi udah bikin lu mikir macem-macem. Nah, disinilah lu mulai dilema, lu punya dua pilihan: antara, “kasih aja kan, lagian ni buku palingan isinya paling gaje doing” Atau “ehh kampret, enak bener lu coeg, datang-datang langsung rese’ aja”. Balik lagi, lu kasih tapi takut nyesel, lu ambil tapi nggak yakin kalo itu buku berguna. Tapi dari cara dia nanya, sepertinya dia lebih pengen dari lu. And then, lu memutuskan kalo emang itu buku nggak useless karna udah ada orang yang butuh. Bodo amat lah tuh orang, lu pura-pura bego alias kaga tau aja. Setelah dia pergi, tanpa basa-basi, take that book, then pay to kakek tua penjaga toko dengan senyum tercetak di wajah keriputnya.

You did it, satu hal berharga dalam hidup lu udah lu temuin tapi lu belum sadar betapa pentingnya hal itu buat lu, ya kali baca juga belum. Setelah lu nyampe rumah dan masuk kamar, lu mulai dah buka itu buku selembar demi selembar. Membosankan adalah kesan pertama yang muncul dari buku itu. Jelas ajalah, lu baru baca beberapa halaman juga, mana mungkin langsung nemu bagian serunya. Seperti biasa, bingung lagi, lu berharap ada sesuatu yang mungkin bisa bikin lu lanjut baca di halaman selanjutnya tapi entah mengapa gak nemu-nemu serunya dimana, atau fuck off, shit this fucking book. Terserah lu, apa lu orangnya cepet bosan atau lu percaya ama tanda-tanda Tuhan tapi itupun kalo lu percaya sih kalo Tuhan itu ada apa kagak.

Okay, lu lanjut baca dengan sedikit semangat yang tersisa. Semakin lu baca, perlahan-lahan ceritanya mulai ‘agak’ menarik, meskipun masih susah buat lu pahami. Lu berusaha membohongi perasaan lu, kalo ceritanya membosankan lah, berat lah, muter-muter lah, pemerannya gak peka lah *ehh kampret malah baper sialan* padahal tanpa sadar, you still read, read, and keep read the story, that you think just a shit. Tibalah lu pada chapter yang merubah pandangan lu dari ‘membosankan’ menjadi “agak menarik juga ini buku”. Semangat lu udah mulai meningkat sedikit demi sedikit.

Pada pertengahan buku, ceritanya berubah dari ‘agak menarik’ menjadi ‘amazing sekaleee’. Lu menjadi gak sabaran pengen tau akhir ceritanya. Easy dude, enjoy the line, see the changes, jangan langsung buka halaman akhirnya dong. Kaga asik lah kalo endingnya lu baca duluan tapi konfliknya lu gak tau penyebabnya gegara apa. Cerita berlanjut dan semakin seru sampe lu lupa waktu yang awalnya cuman iseng-iseng baca dan berakhir emak lu marah-marah karna nyuci piring, nyapu halaman, dan kasih makan buaya gak lu kerjain karna keasikan membaca. Lu terhanyut dalam arus dan sangat menikmati kata demi kata yang tertera di tiap-tiap halamannya.

Akhirnya lu sadar, kalo penulis buku itu sengaja bikin pembacanya gak minat diawal, lalu berkeluh-kesah, kemudian mulai tertarik dan akhirnya bersyukur memiliki tuh buku. Satu hal berharga dalam hidup lu berhasil lu dapat. Di chapter akhir, lu menyadari ada yang hilang dari ribuan kata yang telah lu baca. Tapi entah apa yang sengaja si penulis hilangkan. Sebuah hal kecil yang bikin ini buku jadi nggak sempurna. Lu baca berulang-ulang dari awal samapi tamat tetap gak nemu where is the missing fucking part. Penasaran lu udah sampai ketitik puncak. Lu berusaha nyari buku lain karangan penulis yang sama dengan harapan lu bisa nemuin bagian yang hilang.

Namun sial, kali aja si penulis mati duluan sebelum sempat publish the second book. Lu emosi dan akhirnya marah-marah sendiri ampe emak lu kira lu kesambet setan. Saking keselnya, Kali ini tanpa lu sadari udah gigit-gigit itu buku kek anjing kelaparan yang ketipu dikira di kasih daging tapi malah tulangnya doang yang ada. Namun si anjing mulai menyadari kalo tulang yang dari tadi digigit-gigit gak bikin kenyang akhirnya nyerah dan berlalu, lu juga menyadari kalo manusia gak gigit buku ala-ala anjing dan akhirnya berhenti karna gigit buku juga mungkin gak bikin kenyang.

Buat nenangin diri, coba-coba cek dapur kali aja emak punya sesuatu, kali aja ada yang mengenyangkan soalnya perut lu mungkin lapar makanya reflex pengen makan buku. Disela-sela lu mengunyah ayam goreng *sepertinya lu emang lagi laper* you realized that the important things never comes with the perfection, pasti ada aja kekurangan dan kelemahannya. Setelah makan, perut dah kenyang, sebatang rokok dan secangkir kopi adalah pilihan yang pas buat mempelajari ulang buku itu. Well, emang penulisnya aja yang kampret karna jelas jelas bikin itu buku gak perfect. Dengan persepsi yang sama dengan pencerahan yang tadi lu dapatkan. Namun apa boleh buat, itu buku udah gak berbentuk soalnya lu gigitnya udah kayak anjing beneran, hal berharga lu ilang begitu aja digigit ama kekesalan dan emosi lu yang gak terkonto… eh terkontrol, penyesalan pun datang tapi sudahlah.

Tadi adalah sedikit ato banyak ato mungkin sedikit banyak permisalan gw tentang hal yang berharga.Mungkin lu pada udah tau dan sadar dari dlu, tapi gak buat gw, gw baru nyadar sekarang. Sama aja kek yang kemaren, jatuh dulu baru tau sakit, sekarang mah, rusak dan ngilang dulu baru nyesel. Serah lu aja yah, permisalan buku lu asumsiin jadi apa, entah itu keluarga lu, barang kesayangan lu, hubungan lu sama teman, sahabat, ato pacar lu *savejones*, relasi kerja, atau apapun yang lu anggap berharga dalam hidup lu. Carita dari buku itu sendiri lu asumsiin aja sesuai kisah lu masing-masing*mudah-mudahan yang baca banyak*. Gw gak bermaksud menggurui yee, tulisan ini cuman bermaksud mengingatkan, bukan menyesatkan *wtf*. Gw gak pengen lu juga merasakan sakitnya kehilangan hal yang kita anggap berharga seperti yang gw rasain. Baca deh tulisan gw yang sebelumnya*bagi yang belum baca* itu salah satu contoh dari kehilangan hal berharga kalo lu belum pernah dan mudah-mudahan jangan sampailah merasakan kehilangan hal berharga.

LESSON LEARNED, JANGAN RUSAK HAL APAPUN, APALAGI YANG BERHARGA HANYA KARNA LU LAGI TERBAKAR AMARAH DAN EMOSI, NANTI RUSAK, BARU LU NYESEL KAMPRET. 


Written by Nurul Al-Qadri si Jomblo abadi

-----------------------------------------------------------

Yoo, what’s up the people of the world and thanks for read my absurd blog. Ini tulisan ke-3 temen gue kalo ngga salah, dan lagi-lagi gue jadi editor paruh waktu tanpa dibayar. Kalian yang baca ini mungkin ngga tau perjuangan gue ngedit tulisan dia. Mulai dari huruf yang hilang, huruf N tanpa jodohnya si G, huruf kapital, dll, banyak.

Gue ngga akan komentar banyak-banyak, mata gue lagi ngatuk banget, padahal masih jam 20.43 pm. Belakangan ini jadwal tidur gue berantakan. Deadline gue banyak, tambahan jam belajar dari sekolah seminggu full, tambah lagi minggu pagi harus privat. Gue bener-bener tidur seperlunya aja.

Ok, kok jadi curhat ya. Before I close this postingan, let me say Good Bye and see u next post. *RIPEnglish

No comments:

Post a Comment

Makasih udah buang-buang waktu baca tulisan absurd di blog ini. Jangan lupa tinggalkan jejak ya:)