Daily Life Pelajar Absurd

TERBARU

Menikmati Deadline


Sebagai siswa sekolah tingkat akhir, gue mulai disibukkan dengan deadline-deadline yang bikin alis menyatu. Ujian-ujian mendadak mulai ngantre, catatan-catatan pengayaan yang belum gue salin cukup melengkapi penderitaan gue tahun ini. Ternyata wish tahun baru gue bertolak belakang sama realita. Tiap tahunya mentok kek gini mulu, gegara espektasi gue ketinggian kali.

Bangun ditanggal 1 februari yang pertama kali gue lakuin adalah ngecek kalender. Gue kecewa, ternyata liburnya cuma 4 hari. Iya, hari minggu. Damn! Tapi ngga papa, setidaknya bulan februari ini cuma ada 28 hari. Di awal maret nanti yaa bisa senyum pepsodent lagi.

Hari rabu kemarin, gue ngga masuk sekolah karena sebuah alasan yang sangat masuk akal. Mules. Iya, masuk akal kan? Entah dosa apa yang gue perbuat sampe-sampe rabu pagi itu gue nyetor 3 kali. Pagi itu gerimis-gerimis mengundang mager (males gerak), gue ampe ngumpulin niat ke sekolah lama banget. Hawa pagi itu juga dingin, sedingin... yaaaaa... dan akhirnya gue ngga ke sekolah. Ya karena itu tadi, mules.

Malam sebelumnya, gue inget abis makan bakso. Mungkin gegara ngga baca bismillah jadinya mules ngga karuan paginya atau makan apa gue lupa. Seperti biasa, gue bangun pagi jam 05.30, kalo lagi kesambet yaa bisa ampe bangun jam 6. Tergantung mata gue nawarin jam berapa. Sebanyak apapun alarm kalo mata gue ngambek yaa mau gimana. Setelah mata gue kebuka, gue selalu nyempetin diri ngumpulin nyawa. Selanjutnya manunaikan kewajiban gue sebagai muslim. Solat subuh.

Karena gue pelajar yang baik, gue ngga pernah lupa cang ek(mandi) sebelum ke sekolah. Kesemuanya itu gue lakuin biar di sekolah ngga dijauhin temen gara-gara bau naga pas keterpa cahaya matahari.

Gue inget omongan guru basindo gue minggu lalu, rabu itu ulangan. Cuma gegara pencernaan gue lagi manja, ya absent lagi. Gue lalu ngirim short message lewat aplikasi chatting ke temen kelas pas udah jam 7.05. Kira-kira isinya kek gini, “"Bro, nanti gue nggak masuk. Izin ya, mules. Suratnya nyusul." Dan sampe bubar sekolah, gue ngga nulis-nulis surat. Ya dasar orang Indonesia, ngga menghargai waktu.

Selesai ngirim pesan ke temen, gue langsung lega karena tiga alasan. Alasan pertama: setelah selesai berkutat dengan perut yang ngajak berantem, gue bisa lanjut tidur tanpa harus takut dibangunkan oleh alarm. Alasan kedua: gue nanti ngga sekolah. Alasan ketiga: gue ngga sekolah dengan izin yang cukup masuk akal. Kalo kata temen gue sih, “mending jangan masuk sekolah kalo lagi kena mules, takut bikin sejarah. Bakal diinget ampe tua”. Ada benernya juga quote temen gue ini.

Cek by cek, pas jam istirahat sekolah gue buka facebook, kebetulan ngeliat temen online. Gue nanya tadi gue diizinin apa ngga, eh taunya dia liat pesan gw 2 jam kemudian. Salam jari tengah deh buat temen kelas gue yang satu ini. Elu!

Tuh kan, bertambah lagi deh beban gue bulan ini. Harus ulangan susulan bahasa Indonesia lagi, mana minggu depan harus nyelesaiin tugas ngelukis, ulangan kimia organik, ngafalin nama-nama ilmiah.... perihh... perihh dah otak gue saking capeknya. Tapi ngga papa, semoga proses gue yang sangat menguras tenaga ini membuahkan hasil beberapa bulan kedepan. Yap, masuk PTN lewan SNMPTN dan diterima di kampus favorit. 

Berakit-rakit ke hulu, bersenang-senang kemudian. Bukan, bersakit-sakit dahulu, mati kemudian. Jangan......!!


Yang namanya orang Indonesia, darah ngaret mengalir di tubuh kita. Setelah beberapa kali gue ngga masuk belajar di kelas tahun ini, gegara alasan pribadi, banyak pekerjaan-pekerjaan gue yang tertunda.

Contoh kecil misalnya, minggu 15 januari, gue bela-belain ngga masuk les buat ikutan tryout SBMPTN bareng temen-temen sekolah, materi belum dibahas setengahnya, gue dapet telfon dari ibu kalo sodara nenek gue meninggal. Terpaksa ngga masuk sekolah besoknya. Enaknya sih, gue ngga perlu panas-panasan upacara. Tapi ngga enaknya, gue jadi ngga ikut foto ijazah bareng temen-temen lain yang notabene GRATIS! Dan sampe sekarang gue belum nyetor foto ijazah. Duh...

Intinya, hidup gue yang dulunya baik-baik dan terstruktur jadi ngga karuan tahun ini. Kadang pengen bangun tengah malem belajar buat ulangan, eh bangunnya jam 5 pagi. Padahal alarm gue udah banyak banget, bedanya cuma 5 menit lagi. Ehh.. gue lupa, hp nya silent. Atau kadang gue bangun jam 2, tapi belajarnya malah delay ampe jam 3 gegara diajak chatting sama temen.

Kadang saking capeknya, gue mulai putus asa. Dalam artian gue memutuskan untuk ngga masuk sekolah. Kalau gue memaksakan untuk masuk sekolah, yang ada nanti gue ngantuk di kelas. Malah kalo hari itu ada ulangan, gue memilih untuk ngga masuk dan menunda ulangannya minggu depan. Demi kepentingan nilai ulangan gue (karena emang gue ngga belajar pas malem) dan tanpa harus membuat rapat yang menentukan gue harus ngapain, gue memilih untuk tidur. Mengistirahatkan raga yang terus mengurus kerempeng kering dimakan deadline. 

Tapi gue sadar, deadline itu ibarat sebuah panggilan alam (zat sisa) yang disetor tiap paginya, mau ngga mau ya harus dikeluarin, dijalanin. Ya, dinikmati aja ^_^

No comments:

Post a Comment

Makasih udah buang-buang waktu baca tulisan absurd di blog ini. Jangan lupa tinggalkan jejak ya:)