Mau Ngapain Setelah Ini?


Akhirnya gue udah bisa bernafas panjang karena UN udah selesai. Itu artinya, masa-masa nganggur telah tiba. Maksud gue liburan. Gue udah bisa tidur larut lalu bangun siang tanpa harus ke sekolah. Bisa nonton film berjam-jam. Bisa main laptop seharian sambil kayang. Inilah kebebasan yang sesungguhnya bagi pelajar. Dan abis USM STAN nanti, gue akan liburan ke Semarang. Mengistirahatkan otak yang hampir ngeleg gara-gara ujian. Titip Makassar ya.

Ternyata setelah menjalani hidup sebagai pelajar yang musti pakai seragam 12 tahun memberikan gue kebiasaan tersendiri, yak bangun pagi. Walaupun sekarang kondisi dan suasananya udah beda, entah kenapa bawaan masa-masa sekolah masih lengket sama daily life gue.

Beban-beban ujian di sekolah udah selesai, itu artinya gue ngga usah lagi repot-repot ngurusin materi yang belum dipahami, ngga perlu lagi tambah jam les buat ngejar materi, dan yang paling penting gue udah ngga perlu lagi ngerjain tugas-tugas sekolah yang dateng seenak jidat.

Terlepas dari itu semua, gue sebenarnya masih dibebani sama USM STAN tanggal 23 April nanti. Belum lagi SBMPTN. Gue makin kesini makin nyadar kalo wish tahun baru gue ngga work sama sekali. Sia-sia usaha gue nonton pesta petasan dari lantai 9 sambil make a wish tahun ini segala macam kesuliatn ujian bisa berkurang sedikit.

Gue bimbang sama tawaran-tawaran orang-orang terdekat gue. Temen, keluarga, dan handai taulang yang lain. Temen-temen pada ngajakin kuliah di kampus negeri bergengsi semisal UNAIR dan ITB, gue mikir UNHAS yang se-pulau ama kita aja susah lu masukin apalagi kampus luar Sulawesi yang notabene seleksi masuknya ketat. Jagoan instan?

Sebagai pelajar yang beruntung bisa daftar SNMPTN tahun ini, gue memanfaatkan kesempatan ini dengan bijak. Gue milih jurusan yang ga muluku-muluk, juga ngga populer-populer banget. GEOFISIKA. Peminat kurang, daya tampung banyak, dan prospek kerja juga lumayan. Realistis aja sih, gue ngga suka mapel IPS, gue juga ngga suka mapel BIOLOGI, apalagi yang teorinya banyak. Gue lebih suka menganalisa, mengamati, menalar lalu menghitung, apa aja yang berhubungan sama angka-angka, itu gue suka.

“Lah terus kok nge-blog? Emang suka sastra? Itu kan teori”, Ngga!

Ketika lu orang nanyain ini, gue refleks jawab ngga. Kenapa? Anak introvert ga tau harus curhat kemana. Curhat ke orang tua malu, curhat ke temen takut rahasianya di sebarin, curhat ke pacar? Ga punya. Serba salah. Makanya unek-unek gue yang bermanfaat ini gue terbitkan di blog. Kali aja Kevin Anggara ngelirik gue lalu menjadikan gue pacarnya. Azeek!

Yaa seputar itulah kira-kira problema gue tentang kampus negeri yang notabene dapet pengaruh teman-teman se-angkatan.

Bertolak belakang dari itu semua. Keluarga gue malah nyuruh gue sekolah di kampus kedinasan atau minimal di kampus swasta . Alasannya sempat bikin gue ngga ngerti. Biasanya orang tua mati-matian pengen nyekolahin anaknya di sekolah/kampus negeri karena biayanya lebih efisien. Sebenarnya bukan karena pelit, tapi lebih ke arah gengsi. Masa iya anak berprestasi nuntut ilmunya di yayasan? Swasta. Ga lulus negeri?.

Orang tua gue lebih milih ngampusin gue di swasta karena satu alasan, mereka pengen banget gue kerja di perusahaan. Kampusnya apa? Universitas Bosowa atau Politeknik Bosowa. Gue disuruh milih salah-satunya. Setelah searching tentang kampus dan jurusannya, gue milih masuk POLTEK BOSOWA Jurusan Teknik Mekatronika. Jadi nantinya lulusan dari UNIBOS atau POLTEK BOSOWA ini ada yang bakal langsung dimasukin kerja di unit-unit BOSOWA. Walaupun nanti lulusannya Cuma ahli madya. Gue sempet mikir dua kali saat ditawarin itu sama orang tua. Lalu akhirnya gue mikir bagus juga sih, yang penting dapet kerja dulu. Nanti dah pas udah kerja bisa biayain diri sendiri baru lanjutin kuliah Strata satu.

Gue jadi mikir buat apa sekolah di kampus bergengsi kalo ujung-ujungnya jadi penganggguran, ga tau mau kerja apa. Toh pada akhirnya semua pengen punya kerjaan, pengen punya pengahasilan sendiri.

Saat gue kecil dulu, cita-cita gue ngga jauh-jauh dari: DOKTER, PEMADAM KEBAKARAN, PILOT, POLISI. Tapi seiring berjalannya waktu, ternyata kemampuan dan pemikiran gue udah mulai ngga sejalan.

Gue ngga niat lagi jadi dokter semenjak banyak doktrin-doktrin yang meracuni fikiran gue. Gue punya imajinasi sendiri seandainya gue jadi dokter beneran. Gue takut saat gue abis ngoperasi orang, terus orang itu meninggal dan protes ke gue dalam mimpi. “Kamu kenapa ngoperasi saya ga baca bismillah dulu?”. Kan berabe.
 
Mau Ngapain Setelah Ini?

Itulah kalimat yang bakal muter-muter di kepala gue beberapa bulan kedepan. 


See u on top guys!