Daily Life Pelajar Absurd

TERBARU

Makin Dewasa Kita Makin Mindset Kita Berubah

 

Karena jaringan disini ngga stabil, gua akhirnya jadi pawang wifi dan duduk santai sambil nulis ini. Kemarin, di jam yg sama, gue lagi nyander santai di jembatan pinggir laut. Gue saat itu mabok gegara diajakin naik rumah-rumahan terapung, asli eneg banget. Saat mata gue menyapu sunset yg hampir tenggelam, tiba2 ga sengaja ngeliat mereka. Gue ngeliatnya geli. Espektasi gue melalang ga jelas. Gue ampe mikir kalo mereka berantem, pasti salah satu dari mereka ada yg nyebur lalu membuat pengunjung yg lain jadi gagal liburannya. Btw, gue heran. Kok ngajak debat pacarnya di tempat seindah ini. Apa karena spot buat nyeburnya bagus? Kenapa ngga sekalian bawa pelampung? -Dari seorang penulis blog yg ga tau harus ngapain.-


"liat sendiri viewnya"
 --------------
 

Ok, tadi itu intermezzo doang. Jadi ceritanya gue lagi menghabiskan waktu di rumah kakek. Jauh sebelum itu dimulai, gue disibukkan dengan urusan-urusan pendaftaran mahasiswa baru. Sepertinya motto blog gue yang sekarang akan berubah, tapi belum sekarang, dan mungkin akan berlaku untuk waktu yang  lama. 

Sekarang, gue mulai berfikir, gue bukan lagi siswa, bukan lagi anak 16 tahunan yang kerjaannya mantengin hp lalu update status seenak jidat. Sekarang gue udah 17 tahun, umur yang gue pikir harusnya udah bisa membuat karya tapi nyatanya masih nihil. Makin kesini gue mulai nyadar, selama ini gue selalu berspekulasi tentang "dari sekian ratus ribu pembaca blog gue, apa yang pembaca blog gue kasih ke gue? Kenapa gue yang harus sibuk ngasih mereka konten bacaan sedangkan gue ga dikasih feedback?"

Makin umur bertambah, makin mindset kita berubah. Banyak intervensi-intervensi yang membuat gue makin mikir kedepan. Yang tadinya gue berspekulasi kek tadi malah berbalik jadi :

"Selama ini, apa yang udah gue kasih ke pembaca blog gue? Apakah mereka senang dan nerima argumen-argumen ga jelas yang mereka baca ditiap postingan gue?"
Gue berharap diumur yang udah bukan anak-anak ini, gue bisa nemuin jati diri sebenarnya. Bisa nemuin sesuatu yang memang bikin gue seneng dan nyaman. Kalo boleh jujur, rasanya pengen balik SMA lagi. Tempat dimana keinginan berekspresi itu bebas. Mindset teman-teman seangkatan yang kadang bertolak belakang sama kita malah jadi acuan kita buat berkarya. Intinya, SMA itu enak. Rasanya slogan "do what you love and love what you do" itu benar-benar work, berlaku.

Selama SMA gue udah ngelakuin banyak hal, positif negativ. Sampe hal-hal ekstrim semacam pembullyan udah pernah gue lakuin. Dan itu bikin gue mikir, jangan mau ditindas hanya karena terlalu naif. 

Saat pengumuman kelulusan SMA kemarin, grup kelas gue heboh. Orang yang dulunya dibully mati-matian karena culun dan kuper kini jadi makin eksis dan ikut-ikutan konvoy ga jelas di jalan. Hal ini udah ngebuktiin kalo makin dewasa umur kita, makin mindset kita berubah, makin ada hasrat untuk ngga ditindas lagi sama orang. Rasa ingin diakui keberadaannya makin meningkat. Intinya makin berkembang lah. Gue aja ampe kaget pas liat fotonya. Gue ngerasa tertindas banget pas pengumuman kelulusan cuma bisa ngedekam dikamar baca novel yang udah berulang-ulang gue baca dan scrool-scrool timeline ga jelas berharap ada orang yang senasib dengan gue.

Entah kenapa gue masih saja asik berleha-leha dengan zona nyaman gue sekarang. Sebagai perempuan yang kodratnya di dapur malah ngga gue hiraukan, dengan umur 17 tahun ini masak air aja kadang lupa matiin kompornya. Gue selalu mikir pas mau tidur, "gue harus bisa ini itu, kalo ngga gini pasti nantinya gitu, dsb". Tapi pas gue bangun besoknya, gue masih ngulangin kesalahan yang sama. Ibarat hanya mindset yang semakin berkembang, tapi perilaku dan kebiasaan ngga ikut berdampingan.

Belakangan ini gue sering dihantui dengan ekspektasi kehidupan gue saat kuliah nanti. Dengan bakat yang hampir ngga ada ini, gue akan bertahan hidup jauh dari orang tua. Gue selalu mikir gue makan apa nantinya, gue tidurnya di lingkungan yang kayak gimana, apa orang-orang yang hidup berdampingan dengan gue nantinya bakal memperlakukan gue sama dengan cara gue menganggap mereka?

Espektasi-ekspektasi ngga jelas tadi cukup banyak menguras sisa-sisa waktu nganggur gue tahun ini. Kalo dipikir-pikir, bulan september nanti semester awal perkuliahan udah dimulai, waktu gue cuma terbuang percuma kalo cuma buat mikirin espektasi ngga jelas tadi. Gue dituntut realistis sekarang, mindset yang tadinya isinya selalu gantungin hidup ke orang lain kini harus bergantung ke diri sendiri. Masa-masa sekolah dari dasar sampai menengah yang tadinya terstruktur dan jangkauannya sempit nantinya bakal berubah total.

Ngga menutup kemungkinan sifat individualis gue makin menjadi-jadi nantinya. Gue kedepannya akan mikirin gimana caranya dapetin ipk tinggi dan lulus secepatnya tanpa nengok kabar teman-teman seperjuangan. Berjuang di jalan sendiri tanpa intervensi orang lain itu menyenangkan, selama tau batas dan sadar kalo kita juga manusia sosial.

Sepanjang proses nganggur yang udah lewat sebulan ini, gue udah banyak dikasih pilihan sama rekan-rekan, keluarga dan mahluk lainnya. Gue dibikin pusing sama pilihan :

1. Fokus kuliah kejar ipk tinggi dan lulus secepatnya. Atau,

2. Kuliah sambil ikut organisasi-organisasi kemahasiswaan.


Gue ngga tau fikiran gue pendek apa gimana, dari sekian usulan yang gue terima, gue malah milih nomer satu. Alasannya simple, gue ngga mau disibukkan dengan rapat-rapat himpunan yang nguras waktu dan jam kuliah. Gue ngga mau kejadian miris pas SMA terulang lagi. 

Gue dulu ikut banyak organisasi di SMA dengan niat polos bawaan anak SMP, pengen dapat pengalaman dan kenalan sama kakak-kakak kece pengurus ekskul dan ikutan viral di sekolah. Ujung-ujungnya bikin susah diri sendiri. Jam pulang sekolah yang enaknya dipake buat istirahat malah harus diisi dengan rapat-rapat kepanitiaan, belum lagi kalo kegiatannya outdoor dan harus nginep di sekolah. Karena jenuh, capek dan mikirin tingkat udah kelas 3 malah jadinya lari-larian. Gue ngga mau hal ini terulang lagi pas kuliah, ini bad habbit gue banget selama SMA. Dan bahkan dicap jelek sama senior.

Pilihan nomer dua tadi paling bikin otak gue mikir keras, ampe panas dingin. Ada yang bilang, ipk tinggi itu wajib dan jadi nilai plus kita pas ngelamar kerja nantinya. Ada juga yang bilang ipk tinggi tanpa pengalaman organisasi itu ngga ada apa-apanya. Ini serius bikin gue sulit milih. Disatu sisi, gue males ikutan organisasi lagi karena pengalaman kelam di masa lalu, dan disatu sisi gue ngga mau pas ngelamar kerja nanti malah susah sendiri karena pengalaman berinteraksi dengan publik kurang.

I really need pencerahan yang bikin mindset gue berubah tentang ini. Gue bener-bener ngga mau salah jalan kali ini. Lebih baik perencanaan gue udah mateng diawal sebelum ngejalanin masa perkuliahan daripada nantinya harus menghabiskan waktu menyesali pilihan yang salah jalan. 

Mungkin kedua pilihan tadi itu bakal gue kupas di postingan selanjutnya. Ini bener-bener harus jadi pertimbangan untuk calon mahasiwa baru semacam gue. Mungkin untuk orang-orang individualis macem gue akan langsung nunjuk pilihan pertama karena takut ngambil resiko, apalagi yang anti social social club.

Tapi ya itu tadi, semakin dewasa kita semakin midset kita berubah. Mungkin yang tadinya anti sosial, karena tuntutan kehidupan yang keras malah jadi mau ngga mau aktif organisasi sosial atau bahkan jadi anak-anak sosialita. 

Itu semua kembali ke kita lagi dan tergantung dari pilihan yang tentunya sejalan dengan apa yang kita targetkan di masa depan. 

See u next post. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. 

-------------------

2 comments:

  1. That was really right you know, so the conclusion is many people do what they know but do not do what they know. So simple don't you get it ? ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. yak, itu tergantung mereka aja. btw, makasih sudah mampir :)

      Delete

Makasih udah buang-buang waktu baca tulisan absurd di blog ini. Jangan lupa tinggalkan jejak ya:)