Daily Life Pelajar Absurd

TERBARU

Idol is Love

 
 [Spoiler Alert : Postingan kali ini adalah “murni” pandangan, pemahaman, dan daily experience gw pribadi. Jadi, jangan sampai baper, salah paham, 3ggrert, dan T E R P E L A T U K, Because this is will be a long shit post]

Mengidolakan seseorang atau ngefans pada suatu hal yang entah itu sebuah pekerjaan/profesi, brand, group, tertentu mungkin sudah lumrah buat ditemuin sehari-hari. Bocah TK mungkin bakal mengidolakan sosok dokter, guru, tentara, atau polisi. Simplenya sih, kalo anak TK ditanya sama gurunya “Nanti mau jadi apa kalo dah gede anak-anak ?” Dan jawabannya kurang lebih “Nanti aku mau jadi polisi. Supaya bisa menangkap orang-orang jahat” temennya mungkin bakal jawab “aku mau jadi dokter, supaya bisa mengobati orang sakit” dan beberapa jawaban dari mereka yang gw kira lu udah tau. Pada tahap ini, anak-anak TK adalah bibit subur pengidol yang sesungguhnya. Tergantung dari lingkungan mereka masing-masing sih menurut gw.

Saat mereka beranjak ke SD, mereka bakal lebih spesifik lagi pada hal-hal yang mereka idolakan. 6 tahun yang mereka jalani di SD akan menuntun mereka pada sebuah hobby dan behavior berdasarkan apa yang mereka idolakan sebelumnya. Mungkin ada yang pindah haluan menjadi ngidol pada pemain bola atau pembalap. Tapi itu dulu yah, pas jaman-jaman nya gw masih SD. Kalo sekarang sih, beda lagi cuy.. Anak-anak SD udah pada manggil ayah-bunda sama pacarnya *njirrr* masih SD udah pacaran aja, ini pasti karena mereka kebanyakan asupan sinetron ganteng-ganteng siluman ataupun drama korea/india/turkey tiap hari. Idola mereka mungkin cogan atau cecan yang sangat jago akting di adegan-adegan drama atau sinetron yang mereka tonton.

Kenapa gw sangat yakin ? Soalnya jaman gw masih jadi bocah ingusan (baca: anak SD), sinetron yang ditayangin gak se_ALAY sekarang. Seingat gw, boro-boro ada pelem anak sekolahan make motor gede, yang kerjanya pacaran ama berantem mulu tiap hari, adanya itu cuman penyiksaan terhadap pembantu yang datang ke kota ama majikannya. Atau gak, palingan balapan naga, ular, buaya, atau kadang-kadang balapan ikan hiu juga ada. Balik lagi, yang tadinya ngidol masih batas wajar, berevolusi menjadi pengidol gak jelas.

Kalo pribadi, waktu SD gw habiskan buat main game di nintendo/sega (anak 90-an pasti tau betapa gregetnya main super mario di console nintendo), Ps1/Ps2, ataupun PC abang, yang kalo gak salah masih pentium 3 atau pentium 4, gw udah gak terlalu ingat. Belai-belain gak jajan di sekolah biar bisa langsung main game siangnya. Pulang sekolah langsung ke tempat rental Ps, makan gak makan, yang penting career Mortal Kombat atau Downhill Domination bisa dilanjut. Meskipun kerjaan gw tiap hari keluyuran, entah mengapa, tiap ada lomba selalu gw yang di ikutkan dan anehnya lagi, gw pasti dapat juara. Inilah bukti kalo gamers itu punya otak cerdas :v

Setelah almarhum bapak meninggal, emak beliin PC buat abang gw biar dia gak terlalu berlarut dalam kesedihannya kali yak, dan biar gw gak keluyuran lagi tiap hari. Game kesukaan gw diantaranya Future Cop, CS 1.6, CS:CZ, dan beberapa lagi dah lupa judulnya apa. PC yang dibeli niatnya buat ngerjain tugas, berakhir menjadi game station Versi 69 wkwkwkwk. Fyi, pertama kali gw sukses nginstall aplikasi di windows 2k waktu gw masih kelas 2 SD, sementara anak-anak balita sekarang udah bisa download aplikasi di playstore sendiri sekarang. Jadi kezell bat rasanya karena kalah ama balita.

Disela-sela gw main game, biasanya gw ngubek-ngubek data abang buat nyari lagu-lagu yang asik. Gw nemunya lagu barat semua waktu itu. Band-band rock barat pertama yang gw dengerin dan suka itu Linkin Park, Simple Plan, Greenday atau Saosin. Ada juga yang lagunya scream-scream kayak Avenged Sevenfold, Bullet For My Valentine, dan The Red Jumpsuit Apparatus. Akhirnya gw berakhir menjadi pengidol band rock waktu itu. Kalo dengerin lagu-lagu indo, udah serasa gak make sense hahahaha. Sementara teman-teman gw malah ngidol ama rambut emo dari vokalis kangen band, atau bersedih-sedih ria dengerin lagu d’masiv.

Inilah yang gw maksud dengan menemukan hobby dan behavior berdasakan ngidol ke siapa. Saat gw dan bocah-bocah ini masuk SMP, mereka bakal mencari kejelasan dari idola mereka pada saat masih SD. Beberapa mungkin beralih mencari yang lain karena idola mereka gak worth it lagi. Sisanya masih akan tetap bertahan, tergantung pergaulan mereka nantinya. Gw termasuk kalangan yang memilih untuk bertahan menjadi pengidol band-band rock. Beberapa kali gw disangka kesurupan karena teriak-teriak gajelas di wc pas lagi mandi. Belajar scream tanpa pembimbing yang berakibat leher gw sakit dan suara gak mau keluar juga pernah gw rasakan. Gw juga punya beberapa kebiasaan lain yang terlalu memalukan untuk gw sebutin.

Waktu SMP, emak maksain banget buat nyekolahin gw di pesantren. Karena takut durhaka (bentar dikutuk jadi monyet, mampuslah gw makan pisang tiap hari), terpaksa gw terima aja meskipun gak sepenuhnya setuju. Akhirnya gw menjadi anak rantau di usia dini *hiiikkksss*. Dimana-mana, pesantren biasanya boarding school, atau kita-kita itu tinggalnya di asrama. Biasanya, daerah cewek dan cowok hanya di pisahkan oleh tembok ataupun jaraknya paling tidak, agak berjauhan dikitlah. Tapi buat sekolah gw yang sialnya, daerah cewek terpisah jauh bray :v sekolah cewek dekat dengan perkotaan. Sementara tempat gw udah posisinya terpencil, aksesnya susah, isinya batangan semua. Mulai dari staff, guru, siswa, sampai cleaning servicenya laki semua *kampret* ada sih cewe, kalo gak ibu kantin, palingan istri guru yang tinggal di komplek sekolahan doang. Untung gw gak berakhir menjadi homo :3 Mana sekolah gw termasuk pesantren yang punya banyak banned list lagi -_- masa lalu yang kelam sih kalo menurut gw.

Ketahuan bawa hape, BANNED. Ketahuan bawa komik dan novel, BANNED. Laptop buat ngerjain tugas aja, kalo ketahuan main game atau nonton film, BANNED. Mp3/mp4 boleh kalo isinya ngaji-ngaji doang, kalo makenya buat Dengerin musik, tetep di BANNED. Ketahuan berhubungan dengan lawan jenis alias pacaran, BANNED. Adalah perkara haram untuk meninggalkan lingkungan pesantren tanpa ada ijin, lu ketahuan dan lu akan ter-BANNED. Ada 2 tahap kalo gw gak salah. Pertama skorsing atau penyitaan barang (tergantung kesalahan), lalu yang kedua “telpon orang tua, angkat perlengkapan, tinggalkan posisi, kembali ketempat masing-masing” dengan kata lain, kick out.

Lu mungkin gak terlalu memahami betapa kerasnya perjuangan anak pesantren untuk melakukan hal-hal yang mungkin menurut lu "biasa/normal" tapi buat kami adalah larangan. Manjat loteng untuk menyumbunyikan barang ilegal adalah hal lumrah bagi santri-santri cem gw, belum lagi kalo di embat tikus -_- *kan ampas* atau pun ketahuan ama pengurus, bisa-bisa semua barang yang di sembunyiin bakal lenyap disita. Tengah malam kebelet boker, pas nyampe wc lampu mati tapi ada suara lirih terdengar dari dalam. Alih-alih penampakan, rupanya ada kawan lu yang lagi nelpon pacar dengan suara pelan kek neng kunti, juga sering gw sendiri temuin (kalo nelpon emak buat minta duit sih, pinjem hape punya ustad juga gapapa).

Nangis di wc juga merupakan sebuah pengalaman manis bagi setiap orang yang pernah mendapatkan predikat "santri" kek gw. Gw percaya dan gak memungkiri fakta itu sama sekali. Kalo ada orang yang pernah sekolah di pesantren dan gak ngaku kalo dia lolos dari tradisi unik ini, JANGAN PERCAYA! IT'S BULLSHIT.

Dengerin musik waktu itu termasuk banned list, beberapa kali mp3 gw kena sita, sampai disidang dengan perkara ini, gw menyerah dan berubah menjadi orang yang (sok-sokan) alim untuk mengembalikan nama baik gw dikalangan ustad-ustad pengurus asrama (gw asli santri yang super bandel). Setelah mp3 gw dibalikin, musiknya gw hapus (udah ter-backup pastinya) terus gw isi ama ngaji-ngaji doang, kembalilah nama baik gw sebagai santri terlucknut, ehh teladan. Gw juga berusaha keras datang ke masjid paling awal, dengan sigapnya langsung nyapu, dan pasang mode ustad make over 100%.

Tapi apalah daya, namanya juga lelaki normal, pastilah butuh yang namanya P E N Y E G A R, yang entah itu jalan-jalan ke mall (I mean, murni jalan doang, beli kagak), ke warnet alasan nyari tugas tapi aslinya buat main game online dan nonton ***** bareng, atau paling nggak iseng-iseng godain ibu kantin. The much closer you with ibu kantin, chance to get more advantage would be better. Diantaranya, lu bisa minjem duit kalo lagi krisis, atau lu bisa menyelundupkan barang-barang ilegal, dan yang paling utama lu bisa dapetin lauk lebih banyak (porsinya kan dijatah_-_).

Untuk lu yang sekolah di SMP umum, referensi list idola gw beberapa tahun yang lalu mungkin agak kudet, soalnya tv juga gak dibolehin waktu itu. Hmm.. Kalo gak salah, pas shuffle dance lagi hive dan boy or girld band yang entah dari indo, korea, ataupun planet mars lagi beken-bekennya. Seperti biasa, pasti ada aja pengidol ataupun pengefans yang melampaui batas wajar padahal masih belia umurnya -_- dan gw yakin hari itu, banyak anak dari lu yang terkena racun.

Dulu sih masih equal. Mau cowo, mau cewe, semua tetap berkiblat pada Bboys atau Ggirls mereka masing-masing. Ngikutin gaya rambut yang mirip mangkok bakso, sepatu kerlap-kerlip kayak sepatu anak TK, joget-joget gajelas terus nyanyi pake bahasa alien yang entah gw maupun yang nyanyi gak tau artinya apa, dan yang paling lucu menurut gw adalah saat mereka mulai saling ejek idola masing, yang gw gak tau apa gunanya sama sekali. Seakan-akan gw melihat pertunjukan politik, dimana massanya sibuk teriak-teriak dijalan ampe tawuran ama polisi, sementara bossnya masih nyante ngopi di rumah.

Saat akhir akhir SMP, gw mulai berubah haluan. Gw akhirnya perlahan-lahan meninggalkan dunia tereak-tereak gajelas dan berhenti ngidol ke band-band rock. Anak-anak yang udah tobat sih, palingan bakal nge-fans ama imam besar dari timur sono, dan bermimpi untuk kuliah disana nantinya. Sementara kalangan santri abal-abal yang dipaksakan kek gw masih berkutat dengan pencarian idola yang ter-ampas-kan oleh kalangan anak-anak “udah” tobat.

Skip ajadeh, takutnya tambah panjang karena ini aja udah kepanjangan . Kalo udah panjang banget kan lu bosen bacanya :3 akhirnya belum kelar udah lu close aja :V

Walhasil, setelah gw SMA, Ada begitu banyak perubahan dari dunia pengidol dan pengefans yang gw temuin sehari-hari. Sebenarnya bukan perubahan sih, mungkin masih lanjutan dari episode-episode sebelumnya. Dengan kata lain “The Next Level” atau nggak “Evolving”. Para pelaku yang menganggap dirinya sebagai pengidol dan pengefans setia mulai berkembang. Yang tadinya hanya berani di sosmed akhirnya keluar dari cangkang mereka masing-masing. Mereka akan mencoba mencari korban lain yang bisa diajak terjun di dunia khayalan dan kenikmatan tanpa rasa yang telah mereka jalani sebelumnya. Gw yakin ini berlaku dengan pasti, karena pada kenyatannya, ada banyak orang yang baru aja gw kenal pas SMA (gw jebolan pesantren mana paham dengan dunia luar-_-) masih bertahan dengan idola mereka sebelumnya dan mencoba merekrut gw untuk mengidolakan idol yang sama.

Karena waktu itu gw belum punya idola baru, beberapa kali gw mencoba memasuki new “iconic” world yang kalo menurut gw agak asing. Curiusly kill the cat, dan beberapa kali gw hampir terperangkap di jebakan betmen yang memang sangat berbahaya untuk pendatang baru seperti gw. Pada akhirnya, gw gabisa bertahan pada satu idola manapun sampai saat ini. Untuk kalangan anak SMA pada jaman gw dan mungkin sampai sekarang, cewek-cewek kebanyakan ngefans sama artis-artis korea, ataupun penyanyi dari barat. Alasannya sih simple, mungkin karena suaranya yang bagus, tampangnya yang cakep, ataupun mereka punya kelainan jiwa yang begitu terobsesi dengan artis-artis yang gajelas kalo menurut gw. Begitupun dengan kalangan cowok, yang gak begitu berbeda. Bedanya mereka sukanya sama Raissa dan artis-artis lokal yang gak gw tau namanya siapa aja. Tapi gejalanya sih mirip-mirip. “Seakan-akan mereka memiliki”.

Mereka akan marah kalo idola mereka di ejek, gak usah sampai di ejek deh, gw pernah gak sengaja salah ucap waktu ngobrol sama temen kelas gw. Kalo gak salah dia sangat fans dengan seorang pengarang novel yang kebetulan karyanya gw baca waktu itu. Kebetulan novel gw pinjem dari dia, pas gw selesai gw baca dan pengen ngembaliin, gw gak sengaja komen salah satu kekurangan dari novel tersebut (tapi komenan gw agak pedas kali yak) dan berakhir dia gak mau ngomong ke gw selama beberapa hari. Pernah juga gw cuman nanya tentang seorang penyanyi yang kebetulan lagunya gw suka pada pengidol setianya. Dan cara dia ngejawab sungguh sangat membuat gw terkagum-kagum. Seakan-akan dia adalah si idol itu sendiri. Gimana kagak coba, sampai detil dari datilnya pertanyaan gw dia jawab dengan sempurna.

Waktu gw SMA, gw sempat ngidol pada beberapa composer lagu EDM. Mungkin gw sukanya lagu-lagu dugem, makanya kepincut ama DJ. Gw juga begitu terobsesi dengan game online yang dikenalin ama temen dan sialnya masih ngefek sampai sekarang. Tapi lucunya, walaupun lagu edm begitu menggugah andrenalin, entah mengapa saat gw mendengarkan alunan sexofone, tiba-tiba badan serasa sangat rilex dan gw berakhir ngoleksi ketiganya. Di satu sisi, gw dengerin mix dari r3hab atau Kshmr kalo lagi main Catle Clash, di sisi lain, gw dengerin instrumen lembut punya om Kenny G kalo lagi baca manga. Tapi cuman sebatas itu yah, gak ada pengharapan lebih untuk kasus gw, buat pengidol kelas kakap mah beda.

Gw gak begitu memahami konsep dari “mengidolakan”. Gw memang pernah ngidol sih, tapi sepertinya masih belum sampai segitunya kalo dalam tahap gw. Mungkin gw hanya sebatas menyukai karya dari orang atau group tersebut kali yak. Lalu saat mereka berhenti ataupun hanya hiatus dalam berkarya, gw gak akan lagi peduli sampai karya mereka muncul kembali ke permukaan. Dan ini udah terjadi berulang-ulang sampai sekarang. Yang paling bikin gw kesel adalah, kalo kualitas dari karya mereka berubah atau bahkan menurun (menurut gw pribadi yah), biasanya siklus ini akan berulang.

Berbagai pertanyaan pun muncul dalam diri gw. Ketika seorang pengidol ditanya mengapa dia ngidol sama idolanya, jawabannya mungkin variatif tergantung selera mereka masing-masing. Dan gw bertanya pada diri gw sendiri, dan jawabannya udah jelas karena karya mereka bagus. Tapi muncul sanggahan, kalo karya idola gw udah gak bagus gimana dong? Jadinya gw bingung sendiri.

Pertanyaan lain pun muncul. Untungnya ngidol apaan coba, paling cuman nambah temen, selain itu gak ada. Ruginya ? Banyak, ngabisin duit buat beli marchendise ini-itu yang sebenarnya buat orang lain gada gunanya. Ngoleksi poto-poto dan segala macam tentang orang yang bahkan mustahil buat di temuin, dan you knowlah pengidol tuh mimpinya kek gimana, selangit cuy. So god damn bullshit I think.

Back in reality, rupanya ada banyak pengidol (expert?) Dalam ruang lingkup gw. Dan lucunya, Gw gak bisa bacot banyak tanpa jasa-jasa mereka. Saat gw minta penjelasan tentang gimana rasanya menjadi seorang “evolving fans” mereka hanya menjawab “intinya, lu mengagumi si A menerima kekurangannya, dan mencintai kelebihannya”. Dan yah gw jadi mikir kok kayak pacar yah ? Jangan-jangan “an imaginary relation” udah terjangkit ke mereka karena pengidol pasti jago ngayal. Beberapa yang jones ngaku-ngaku kalo udah cukup menerima takdirnya yang penting masih punya cahaya penerang hati yaitu idolanya. Halah, palamu kali terang -_-.

Akhirnya gw mengecam dan mengutuk diri gw sendiri karena telah melakukan tindakan tidak terpuji itu. Sebuah pembodohan menganggap seseorang adalah segalanya, yang nyatanya gak mengenal gw sama sekali udah gak mau gw lakuin lagi. Ini sih masih mending, gw sebatas suka aja. Kalo yang nyampe, hmmm. Fans wars ? Entah saling bully dan caci maki ? Sebuah tindakan pembodohan yang sesungguhnya wkwkwkwkwkw. Seperti yang gw sebutin tadi, seakan-akan gw melihat pertunjukan politik, dimana massanya sibuk teriak-teriak dijalan ampe tawuran ama massa lain, tapi yang lebih lucu, bossnya cuman tawa-tawa sambil liatin anggotnya saling caci maki dan seakan-akan peduli tapi nyatanya cuman ngakak liatinnya.


Written by Nurul Al Qadri

------------------------------------------------
 
Yak, sebuah guyonan halal di siang bolong yang bikin gue ngakak bacanya. Mimin jadi inget Kevin Anggara. Gegara dia bikin vlog tentang jones yang ngena banget ke gue, akhirnya gue jadi pengidol sejatie dia ampe sekarang. Walaupun ngidolnya ngga dari lama-lama banget, tapi minimal udah ngubek-ngubek fikiran gue.

Emang sih, Kevin ngga cakep-cakep amat. Kurus, alis cetar dan mata minimalis dipakein kaca pula. Yang mengagumkan dari dia hanya satu (bagi gue) karyanya. Sialnya, gue sebagai pengidol belum punya buku dia sama sekali dan itu udah otw buku ketiga. Badazz emang.

Ok, thanks buat Qadrie Kun yang udah luangin waktunya di pesawat untuk nulis cerita ini, makasih juga buat kalian yang udah buang-buang waktu baca tulisan ini dan jangan lupa buat tinggalkan jejak di kolom komentar di bawah.

See u next post, happy fasting and Wassalamualaikum.

*host mode on

No comments:

Post a Comment

Makasih udah buang-buang waktu baca tulisan absurd di blog ini. Jangan lupa tinggalkan jejak ya:)