Daily Life Pelajar Absurd

TERBARU

Toleransi Saat Puasa


Tiba saatnya gue bertemu dengan bulan ramadhan yang ke 17 kalinya buat gue. Bulan dimana gue harus rela kehilangan berat badan yang udah dibawah kategori ideal untuk menjalankan yang namanya kewajiban ibadah.

Untuk masyarakat mayoritas semacem gue, banyak yang mulai memanfaatkan momen bulan berkah ini. Cewe-cewe yang kebihan berat badan mungkin bakal memanfaatkan momen yang datang sekali setahun ini untuk mengidealkan bodynya. Ngga tanggung-tanggung ada yang cuma makan sayur pas buka demi menjunjung tinggi ungkapan keramat "makan malam bisa bikin gemuk".

Gue aja yang kurus kering gini ngimpi banget pengen gemuk tapi ngga bisa. Lah mereka malah nyia-nyiain massa tubuhnya. Sayang sekali.

Pernah ngga kalian mikir saat bulan puasa kok rumah makan pada tutup, banyak penjual kue dadakan, penjual petasan musiman bahkan temen-temen macem preman berangsur-angsur tobat?

Kalimat pertama mungkin ngga asing ya buat kita. Saat jalan-jalan keluar rumah, gue ngeliat banyak banget warteg langganan gue tutup. Alasannya ya itu tadi, bulan puasa. Gue masih ngga habis pikir alasannya kek gitu. Buat kita mayoritas yang lagi menjalankan puasa ya wajar aja, tapi buat mereka yang ngga puasa? Mau makan apa kalo gabisa masak. Apalagi kalo anak kosan.

Temen-temen gue di sosmed bukan cuma mayoritas muslim aja, banyak juga dari mereka yang nasrani. Kalo lagi siang-siang bolong terus ada yang update instastory lagi makan enak di kfc, gue cuma bisa geleng-geleng kepala sambil minum es kelapa.

Eh lupa, puasa.

Mereka ngga sepenuhnya bisa kita salahin cuma karena update foto makanan saat bulan puasa. Toh mereka beda sama kita. Kitanya aja yang selalu menganggap mereka kurang peka sama kita. Padahal sebenarnya walaupun mereka update foto makanan semacam itu, kita tetap bisa puasa dengan lancar. Sepanjang kita ngga ngiler dan ngga ikut-ikutan minum air putih saking ngga tahannya, kita tetap bisa lanjutin puasanya. Tapi makanannya jangan dipelototin juga. Yang ada jadi makruh puasanya. 

Gue jadi inget kejadian pas SMP, saat gue puasa dan duduk disebelah orang nasrani. Saat itu karena ngabuburitnya kepagian, cepet banget, jam 3 di pinggiran pantai losari dan masih panas-panasnya. Kalo hari biasanya jam segini PKL udah rame banget, mungkin karena bulan puasa yang jualan cuma beberapa orang.

Gue duduk memandang jauh ke arah laut. Kakak-kakak gue sibuk lari-larian di pinggir tembok pembatas. Karena gue baru ngerasain puasa dan udah lemes banget, jadinya males ngapa-ngapain dan lebih memilih nafas sambil diem-dieman sendiri.

Saat suara perut gue meradang, tiba-tiba gue disodorin permen sama anak kecil. Gue pikir hebat banget ni anak bisa denger suara lirih semacam itu. Anak kecil itu cengengesan sambil nyodok mulut gue pake permen lollipop bertangkai. Gue tolak dengan sopan dan memaklumi karena pelakunya masih anak-anak. Ibunya lalu minta maaf dan malah nyodorin gue beberapa cemilan. Gue nanggepinnya santai dan senyum sambil bilang lagi puasa. Ibu itu tertawa kecil, lalu ngomong maaf dengan pelan.

Gue juga inget pas bulan puasa beberapa tahun yang lalu, gue jalan sama beberapa teman dan ada yang nasrani. Karena capek muter-muter dan panas, temen gue yang nasrani ini beli air mineral. Mungkin karena nyadar kita lagi puasa makanya dia ngga sekalian beli cemilan, air doang. Dia tetap minum airnya, dan kita yang lagi puasa tetap lanjutin puasa dan main gadget masing-masing tanpa pelototin dia minum. Simple. Saling menghargai dan ngga ada yang keganggu.

Gue nyadar dari pengalaman gue tadi. Mereka yang ngga puasa ngga bakal maksa kita buat batalin puasa. Justru puasa kita batal karena dari kita sendiri.

Ngga mungkin juga mereka ngomong "Ini enak banget lho makanannya. Udah, batalin aja puasanya!", karena gue yakin mereka juga punya sisi toleransi ke yang mayoritas.

Hal yang sama dengan teman nasrani gue tadi juga pernah terjadi sama gue. Saat ngajak teman kelas ke kantin saat SMA. Gue ngga tau dia lagi puasa dan main iya iya aja pas gue ajakin. Saat gue nawarin makanan dia nolak, ternyata lagi puasa. Gue lanjutin makan, dia sibuk dengan gadgetnya. Jadilah gue makan sendiri dan malah both of us jadi diem-dieman. Ngga tega juga gue godain dia, "Ini gorengannya enak banget lho, cabenya manis". Kan kasihan. Gue menghargai dia yang lagi puasa, dan begitu juga dia, menghargai gue yang lagi ngga puasa.

Kalo soal warteg yang tutup pas bulan puasa itu rasanya gue kurang setuju. Di Indonesia ngga semua masyarakatnya menjalani puasa. Ibaratnya kalo warteg itu jual daging tikus baru deh dilarang buka. Tapi kalo soal tutup karena alasan bulan puasa dan toleransi ke yang mayoritas gue rasa itu ngga tepat. Kalo puasa ngga ada tantangan rasanya kurang afdol aja gitu, masa iya puasanya datar-datar aja. Salah satu manfaatnya adalah lebih tahan godaan saat siang bolong.

Gue bukannya berpihak ke siapa-siapa, ini cuma persepsi gue doang.

Buat yang puasa, jangan jadiin terik matahari sebagai alasan kalian buat batal puasa. Buat yang ngga puasa, yaudah lanjutin aja makannya. Tapi jangan bikin yang puasa jadi batal puasanya gegara disodokin makanan ke mulutnya kayak kasus gue diatas tadi. Kalo ada orang yang sengaja kek gitu, udah geplakin aja! Itu kurang wajar namanya. *ajar
Tapi kalo disiram air dan ngga sengaja ketelen....., itu berkah. Ga papa. Ehehe.

Jadi, gimana pendapat kalian yang lagi puasa. Setuju kalo warteg tutup pas bulan puasa?

Corat-coret di kolom komentar aja ya.

See u next post. Happy fasting and Wassalamualaikum.

No comments:

Post a Comment

Makasih udah buang-buang waktu baca tulisan absurd di blog ini. Jangan lupa tinggalkan jejak ya:)