Daily Life Pelajar Absurd

TERBARU

Nostalgia Masa Sekolah

Gue yakin kalian yang lagi baca ini ada yang masih menempuh dunia sekolah. Dunia yang 12 tahun ditekuni dari jam 7 pagi sampai sore. Dunia yang bagi sebagian anak introvert seperti gue adalah dunia bereksperimen dengan hal-hal yang ngga kita dapatkan saat duduk diam di rumah.

Gue udah ngerasain jadi siswa selama 12 tahun. Dari sejak ingus masih naik turun, uang jajan masih serebu, harga snack masih 100 rupiah, sampe jaman alay-alayan gue di friendster pas SD yang bikin gue nyesel di SMA. Kok bisa-bisanya alay diusia dini. #Miris

Gue udah agak lupa dengan masa-masa masuk TK. Tapi setidaknya, kisahnya ngga semiris saat SD. Gue masih inget pertama kali dapat kalung tengkorak gede di snack kartu AS (anak 90-an pasti tau banget). Itu juga dapetnya dari hasil meriksa seluruh snack kartu ASnya ibu kantin, snack yang paling berat isinya, berarti hadiahnya juga gede.

Oh iya, sayangnya gue bukan anak 90-an. Gue cuma generasi abad 20 yang lahir diawal tahun 2000 yang nyelip di kisah anak 90-an karena sekolah seangkatan bareng mereka.

Beranjak ke dunia sekolah yang sebenarnya, di SD. Dunia dimana hp nokia lagi populer-populernya. Dunia dimana gue mulai kenal google, eskimi dan friendster lewat hp ayah. Karena hp gue masih butut (tapi dulunya masih kurang anak-anak yang punya hp) yaitu nokia uler-uler.

Sosmed pertama gue, Eskimi. Mungkin dari kalian yang baca ini ada yang pernah pake. Jadi Eskimi itu semacam sosmed yang sistem add friendnya terbatas, cuma satu orang sehari. Biarpun kek gitu, gue tetep main Eskimi sampai tamat SD. Selain Eskimi, ada juga aplikasi friendster. Semacam tempat berekspresi juga, nyari teman tentunya. Tapi sayangnya, sejak kenal Frindster gue jadi alay.

Gue mulai pake google saat kelas 5 SD, agak telat sebenarnya untuk kenal search engine canggih ini gara-gara sibuk beralay di sosmed baru. Karena masih agak gaptek dan naif, keyword pertama gue di google adalah "www.justinbieber.com", dan malah nyerembet ke Selena Gomez.

Masa-masa nyadar gue lama banget kalo ternyata di google itu ngga perlu pake www apalagi .com, cukup keyword tanpa embel-embel.

Lewat google gue jadi tau beberapa situs berita online semacam okezone.com. Disaat temen-temen lain disuruh guru B.Indonesia buat nonton TV dan nyatet berita, gue malah nyontek berita di media online, okezone. Dan jadi yang paling keren pas presentasi di kelas. Sebuah alasan logis yang bikin gue ngetawain anak-anak lain dalam hati. Saat itu gue sadar, yang instan memang selalu menyelamatkan. Layaknya indomie bagi anak kosan yang bikin mereka survive di akhir bulan.

Masa bersosmed gue berakhir saat SMP. Alasannya sederhana, karena ngga ada lagi hp ayah. Pindahan yang membuat banyak perubahan. Teman baru, lingkungan baru. Gue bener-bener ngga kenal siapa-siapa pas daftar SMP.

Di sains, pas SD guru ngajarin bab tentang adaptasi. Perilaku yang cuma butuh penyesuaian sama lingkungan baru. Itu yang gue terapin sampai tamat disana.

Pertama masuk SMP dibeliin hp Mito sama ibu. Masih inget kan? Hp yang suaranya segede speaker masjid. Yang kalo nada deringnya bunyi pas suasana lagi hening bisa malu-maluin pemiliknya. Sayangnya hpnya keburu rusak, gue banting di tembok pas ditinggal keluarga jalan-jalan. Lalu tahun kedua di SMP dibeliin hp baru lagi, tapi dengan merek lain yaitu Nokia.

Ketemu temen cuma pas masuk sekolah, selain itu paling ketemu di tempat-tempat umum. Dalam artian, jarang banget jalan sama temen. Pergaulan yang dibatasi dan kecenderungan individualis jadi watak gue sampai tamat SMP. Teman yang gue kenal paling ngga jauh-jauh dari yang tetanggaan, teman kelas dan teman yang suka nyontek PR.

Karena merasa ngga punya temen yang bisa diajak ngobrol asik di SMP, gue berfikir untuk mulai menggunakan sosmed lagi. Twitter jadi pilihan pertama gue saat itu, walaupun facebook juga udah banyak yang pakai. Kenapa lebih milih twitter? Alasannya sih simple, kita bisa latihan jadi Mario Teguh dengan 140 karakternya. Ngetweet kata-kata bijak, update berita-berita terbaru, ngalay, dan yang paling parah nyinggungtemen sendiri. Enaknya, temen yang disinggung ga punya twitter.

Satu-satunya jalan saat gue lagi gabut sendiri adalah main game di komputer. Gabutnya ilang, malah kakak gue yang giliran gabut karena komputernya gue pake nge-game.

Kemajuan zaman yang seolah ngga ada ujungnya mengantarkan gue ke dunia blogging. Domain gratisan yang sempet gue pake selama SMP adalah wordpress. Lalu karena sudah dipenghujung semester akhir dan mulai sibuk ujian, gue memilih berhenti. Barulah setelah SMA berpikir untuk lanjut nulis lagi.

Ngga banyak yang bisa diceritain tentang masa-masa SMA gue selama 3 tahun. Yang gue inget, gue pindah lagi. Memulai dari awal lagi. Gue berasa kayak Pithecantropus, hidup nomaden. Tiap karena ngerasa udah ngga cocok, mereka memilih untuk move. Meninggalkan seluruh yang ngga penting, lalu melupakan yang harus dilupakan.

Mungkin gue harus belajar move on dari Pithecantropus.

Sedikit yang masih terlintas adalah, gue ngelajutin ekskul pramuka. Walaupun akhirnya gue tetep jadi pramuka gagal selama 6 tahun. Dan satu-satunya kebiasaan pramuka yang masih melekat erat dalam diri gue sampe sekarang adalah kebiasaan jarang mandi.

Pergaulan gue di SMP dan SMA hampir sama aja. Bedanya, orang-orangnya aja yang ganti. Kenal sama yang sekelas doang. Itu-itu aja.

Ruang gerak yang terbatas, tapi terasa luas ketika di sosial media.

Nostalgia masa sekolah gue ini ditulis bukan untuk membuat gue throwback masa-masa ngga enak selama jadi pelajar. Tujuan terpentingnya hanya untuk mengingatkan kembali pelajaran-pelajaran yang bisa gue petik dari zaman kealayan gue sampai saat gue duduk nulis ini sambil bengong. 

Intinya, masa lalu tiap orang itu beda. Sekalipun mereka kembar.

No comments:

Post a Comment

Makasih udah buang-buang waktu baca tulisan absurd di blog ini. Jangan lupa tinggalkan jejak ya:)